HADIS NABI SAW

Hadis Nabi SAW;
Akan keluar dari sulbi ini, seorang pemuda yang akan memenuhi dunia dengan keadilan (Imam Mahdi). Bilamana kamu yakin perkara demikian maka carilah Pemuda dari Bani Tamim, dia datang dari sebelah Timur dan dia adalah Pemegang Panji Hitam Al Mahdi – (Dari kitab Al Hawi lil Fatawa oleh Imam Sayuti)

Khamis, 4 September 2014

AGAMA ISLAM USUL BANGSA MELAYU

Melayu
Usulnya Agama yakni Islam
Bahasa Jiwa Bangsa
Budaya Raga Bangsa
Adat Martabat Bangsa
Ramai intelektual hari ini berpegang, utk mendaulatlkan Hukum Hakam Islam, hanya dgn jalan politik. Benarkah, cuba buat kajian dan bukakan fikir. Agar ditunjukkan cara dan kaedah yg pernah dilaksanakan oleh Rasulullah saw dn para sahabat r.a
Manusia bermula dari satu diri. Dari Adam diciptakan Hawa. Dari Adam dn Hawa berkembang dn membiak sbg satu kaum atau suku.

Kemudian banjir dizaman Nuh a.s. Dari Nuh a.s dimulakn semula perkembangn manusia dn makhluk2. Dan memulakan kehidupan era baru selepas banjir surut. Maka disini mula brlaku semula manusia utk kembali menghimpun utk mnjadi suku dan kaum. Dari kaum manusia diatur utk mnjadi satu bangsa.

Spt dlm surah hujurat ayat 13, Allah mengkhendaki manusia supaya saling kenal mengenali, menjalin hubungan antara sesama manusia, kaum dan bangsa. 

Jika merujuk surah hujurat ayat 13 ini, apakh perintah Allah ini sekadar kenal mengenali dan menjalin hubungan saja. Tentu ada tujuan dan matlamat yg lebih besar yg berkaitan dgn Agama.
Agama tidak akan Tegak jika bukan manusia menegakkannya.

Agama tidak akan sampai kepada jin dan makhluk jika bukan manusia yg menyampaiknnya.

Agama tidak aka kuat dan berdaulat jika manusia yg tegakkan Agama tidak dihimpun dan disatukan sbg Satu Bangsa.

Agama tidak berdaulat dan bermaruah jika sesuatu Bangsa tidak ada pemimpin, amer atau Rajanya.

Agama tidak akan cemerlang, gemilang dan trbilang  tanpa Bangsa yg menegakkannya tidak ada ciri2nya. 
Maka ciri2 itulah mnjadi Usul Bangsa. Dan disebutlah Melayu itu;

Usulnya Agama yakni Islam. 
Maka utk melayakkan seseorang jdi Melayu ialah Islam, Yang ada Pimpinan yakni Raja

Bahasa Jiwa Bangsa
Budaya Raga Bangsa
Adat Memartabatkn Bangsa

Apalh ertinya mengaku sbg seorang Islam tetapi tidak kenal diri dan bangsanya???
Bahasa dan Budayanya???
Adatnya??? 
Kerana semuanya menghimpun mnjadikn MELAYU itu beradab, bertertib.

Melayu adalah gabungan alam, langit dan bumi, manusia, jin dan makhluk...

Jumaat, 15 Ogos 2014

INFOMASI BANGSA MELAYU

PEMBENTUKAN BANGSA MELAYU
Firman Allah; Kami ciptakan kamu berbangsa2 dan brsuku2, untuk kamu saling kenal mengenali (al hujurat 13)

Alam Melayu merupakan 1 kawasan budaya yang luas merentasi benua yang bercirikan kelautan dan kepulauan iaitu;
Tanah Melayu, Indonesia, Selatan Thai (Songkhla, Patanni, Narathiwat, Yala dan Satun), Brunei, Borneo (Sarawak dan Sabah), Sulawesi, Mindanao, Myanmar, Sri Langka

Kepulauan Polinesia
New Zealand, Marquesas, Tahiti, Hawaii, Dan ratusan pulau yang berangkaian, Kampuchea (Kemboja), Khemer, Madaqaskar dan Afrika Selatan

USUL BANGSA
Pembentukan manusia, kaum dan bangsa itu ada pembawa, pendiri dan penegaknya.
Usul Pembentukan Manusia dari Allah dengan tercipta Adam dan Hawa
Usul Pembentukan Kaum Manusia melalui Nutfah Asal Warisan Manusia iaitu Air Mani Adam dan Hawa.
Usul Pembentukan Bangsa Manusia melalui Nabi Nuh as, melalui anak - anak Nabi Nuh as iaitu Syam, Yasfid/Yafis, Ham dan Kaam.

Manusia yang akan menjadi Bangsa Melayu ialah melalui titisan Yasfid bin Nuh as. Sehingga lahirnya Siti Jawiyah/ Qaturah. 

TITISAN BANGSA MELAYU
Nasi Nuh as
Yasfid bin Nuh as
Nabi Ibrahim + Siti Jawiyah = Orang Jawi
Tamim Ad Dari = Orang Melayu

SITI JAWIYAH
Beliau ialah isteri Nabi Ibrahim as di Alam Melayu. Beliau bersama Nabi Ibrahim as menjadi teman semasa Nabi Ibrahim membuat usaha dakwah Islam (Agama Hanif) di Alam Melayu. Sebagai seorang isteri kepada Rasul sudah tentu banyak perkara sukar dan getir yang beliau hadapi.
Maka beliaulah Ansar pertama yang menjadi penyokong dan pembantu usaha dakwah Nabi Ibrahim di Alam Melayu. Maka darinya melahirkan Bani Jawi. Melalui zuriat/ nutfah Nabi Ibrahim dan Jawiyah akhirnya  melahirkan Melayu Jawa.

Sehingga kini ada orang Arab yang menunjuk Tanah Melayu sebagai Tanah Jawi iaitu kaitan tanah tumpah darah Siti Jawiyah.
Hasil pada budaya dan adat yang diwarisi oleh Nabi Ibrahim dan Siti Jawiyah kepada orang Jawa berkait rapat dengan sifat ketekunan ibadat Nabi Ibrahim dan sifat sabar dan pergorbanan Siti Jawiyah.  

USUL BANGSA MELAYU
Dalam proses untuk mendirikan Bangsa Melayu mesti ada Ciri – Ciri Khusus yang menjadi Syarat iaitu:
Agama, Bahasa, Budaya dan Adat.

USUL BANGSA MELAYU – AGAMA ISLAM
Pada ciri agama kaitannya ialah Rasul yang membawa Agama iaitu Ibrahim dan Temannya iaitu Siti Jawiyah. Bila berlaku perkahwinan diantara Nabi Ibrahim dan Siti Jawiyah sudah tentu Nabi Ibrahim as akan mendidik isterinya untuk sempurna Agama seperti yang Nabi Ibrahim as bawa.
Maka dengan itu terbuktilah bahawa melalui Siti Jawiyah agama sampai ke Alam Melayu dan Nabi Ibrahim as pembawanya dan agama yang dibawa oleh Nabi Ibrahim as berkembang melalui zuriatnya iaitu Orang Jawi. Jadi
- Nabi Ibrahim adalah Nabi Orang Melayu
- Tamim Ad Dari adalah Sahabat Orang Melayu
- Iskandar Zulkarnaian adalah Wali Orang Melayu
- Syarif Muhammad Al Baghdadi adalah Mujadid Orang Melayu

Usul Asal Bangsa Melayu berkaitan kuat dengan Usul Asal Agama Orang Melayu iaitu Islam. Dizaman Nabi Ibrahim di sebut Hanif (lurus, ikhlas)

Sebelum kedatangan Islam, tidak ada lagi Orang Melayu, Kaum Melayu atau Bangsa Melayu. Yang ada hanya orang IndoChina (gabungan India dan China), orang Polinesia dan orang Kepulauan.

Orang Indochina adalah kelompok manusia yang tinggal di Asia Tenggara. Orang Polinesia dan Orang Kepulauan adalah kelompok manusia yang tinggal di jajaran kepulauan yang berada disekitar Lautan Hindi dan Lautan Pasifik. Rata-rata manusia yang memenuhi ke 3-3 bumi ini terdiri dari Orang IndoChina.

Kemudian itu baru datang Orang Arab membawa Islam. Diantara 3 kelompok dari manusia yang menerima Islam ini maka wujudlah 1 masyarakat Islam dan wujudlah cara hidup Islam. Untuk mengikat kehidupan yang lebih sejahtera, aman , damai dan sentosa maka diwujudkan 1 bangsa. Atas gabungan India, China dan Arab, diikat atas ikrar janji setia untuk membangunkan Islam. Maka perjanjiaan dan gabungan ini dinamakan MELAYU. 

Maka dari ke3-3 kelompok ini Arab membawa Islam, India membawa budaya hindu dan China membawa agama Buddha. Dari ke3-3 sumber ini diadun dan diolah untuk menepati kehendak Allah dan Rasul (Islam). Dari sini terbentuklah satu cara hidup disebut Cara Hidup Melayu atau Agama Melayu atau Susunan Melayu. Didalamnya terkandung;
Agama - Bahasa - Budaya - Adat. 

Jadilah sebutan;
Agama Melayu
Bahasa Melayu
Budaya Melayu
Adat Melayu
Amalan2 inilah melahirkan Adab Melayu. Menjadi sifat Orang Melayu;
Lemah - Lembut - Sopan - Santun

Dari Amalan ini lahir Akhlak Melayu Berbudi Pekerti

Dari ke3-3 kelompok yang tidak menerima Islam, cth di Asia Tenggara – orang Indochina yang tidak menerima Islam tidak masuk sebagai Bangsa Melayu. Cth di Thailand yang beragama Buddha kita menyebut mereka Orang Siam dan kita tidak mengatakan mereka Orang Melayu.

Di negara kita orang Indochina sbg penduduk pribumi yang tidak menerima Islam seperti kaum bumiputera di tanah melayu spt orang senoi, orang sakai dll. Di Sarawak orang Iban, bidayuh,melanao dll. Di Sabah orang murut, kadazan dll kita panggil mereka Bumiputera. Mereka tidak termasuk dan tidak masuk sebagai Orang Melayu.

Gugusan atau Rumpun yang terdapat didalamnya Orang Melayu dan Bangsa Melayu disebut Tanah Jawi. Dalam istilah antropologi disebut Malay Archepelago. Kewujudan Melayu adalah diatas nutfah, atas titisan, benih, air mani dan nasab. Agama Islam di Nusantara didokong oleh umat yang disebut Bangsa Melayu.

Jika dikiaskan Agama Islam itu bumi Nusantara. Maka Orang Melayu sebagai Paksi Bumi, Bangsa Melayu sebagai Tulang Belakang Bumi. Ahli2 Melayu itulah Anggota Bumi. Runtuhnya Melayu ibarat Runtuhlah Bumi.

Jika dikiaskan Agama Islam itu pokok. Orang Melayu sebagai Tunjang dan Terasnya, Bangsa Melayu sebagai batang dan dahannya. Ahli2 Melayu itulah ranting, daun, bunga serta buahnya.
Bukan Melayu ibarat hidup hanya menumpang kasih.

Wajah Bangsa Melayu
1. Wajah Arab – kaitan dengan titisan Nabi Nuh as pada Dahi
2. Wajah Jawi – kaitan dengan titisan Nabi Ibrahim as pada Hidung
3. Wajah Habsy - kaitan dengan titisan Nabi Musa as pada Mulut
4. Wajah Khurasan – kaitan dengan titisan Nabi Isa as pada Pipi

Nama Bangsa Melayu
Nama Bangsa Melayu berbeza – beza pada 4 era
1. Pada zaman Ibrahim – Bangsa Jawi
2. Pada zaman Musa – Bangsa Balqis
3. Pada zaman Iskandar – Bangsa Terengganu
4. Pada zaman selepas Rasulullah – Bangsa Melayu . Campuran, gabungan Arab, India dan China (IndoChina)

Nama Bangsa Melayu Atas Titisan
1. Titisan Nabi Ibrahim dan Siti Jawiyah – Melayu Jawi
2. Titisan Nabi Sulaiman dan Siti Balqis – Melayu Balqis
3. Titisan Tamim Ad Dari – Melayu Jati
4. Titisan Iskandar Zulkarnain – Melayu Deli

Nama Bangsa Melayu Atas Mujahid Alam Melayu.
1. Era Syarif Muhammad Al Baghdadi - Melayu Jati
2. Ers Syekh Abdullah bin Syekh Qahar - Melayu Deli
3. Era Maulana Malik Ibrahim - Melayu Jawa
4. Era Syeikh Abd Rahman bin Syed Muhammad - Melayu Bugis

USUL BANGSA – BAHASA
Bahasa Melayu lahir dari lambang (simbol) langit yang menterjemahkan kehendak Allah. Bahasa Melayu ketika itu bertulisankan huruf Jawi (Tulisan Jawi).

Dari gabungan Arab, India dan China yang bersatu di bawah Panji Islam dan disatu menjadi Bangsa Melayu. Masing2 mempunyai bahasa pertuturan bagi mewakili bangsa masing2.
Orang Arab – berbahasa Arab, Orang India – berbahasa Hindustan dan Orang China – berbahasa Sanskrit. Apabila berlaku gabungan ke 3-3 bangsa ini yang telahpun menjadi Melayu maka berlakulah himpunan bahasa dari ke 3-3 bangsa tersebut. Hasilnya banyak perkataan2 yang diadun untuk menjadi Bahasa Melayu. Tetapi tunjang / teras bahasa yang diadun itu adalah Bahasa Arab yang menjadi bahasa pengantar Al Quran. Yang menjadi mukjizat Nabi Muhammad saw.

Selain itu juga sebelum kedatangan Islam ke Alam Melayu terdapat ratusan loghat pertuturan yang menjadi alat perhubungan kaum-kaum yang ada di Nusantara. Seperti loghat Jawa, Minang, Banjar, Siam dan banyak lagi. Semua loghat2 ini disebut Bahasa Ibunda.
Contohnya Bahasa Jawa Kuno adalah bahasa pertuturan Siti Jawiyah isteri Nabi Ibrahim as yang ke3. Mereka yang berketurunan Jawiyah dan bertutur Jawa disebut Orang Jawa. Maka Bahasa Ibunda orang Jawa adalah Bahasa Jawa.

Maka begitulah setiap rumpun kaum yang ada di Alam Melayu. Setiap rumpun ada Bahasa Ibunda mereka sendiri. Bila terbentuk Bangsa Melayu, Bahasa Melayu, Budaya Melayu dan Adat Melayu maka semua ciri-ciri ini telah menyatukan kaum-kaum ini semua dibawah satu bahasa, satu budaya dan satu adat. Inilah Bangsa Melayu yang menjadikan semua rumpun Melayu boleh bertutur Bahasa Melayu walaupun bahasa percakapan harian (loghat), bahasa ibunda, bahasa tempatan mereka loghat Jawa, Minang, Banjar, Siam atau apa saja.
Hinggalah sekarang maka rumpun yang terhimpun itu adalah Patani, Tanah Melayu, Acheh dan Jawa.
Maka dari sini bahasa Melayu menjadi ciri2 atau syarat kemelayuan seseorang. 

USUL ASAL SYARAT ATAU CIRI – CIRI BANGSA MELAYU
Syarat2 atau ciri2 juga boleh disebut sebagai peraturan. Sbgmana seseorang yang mahu menganggotai atau menjadi ahli sesuatu persatuan, pertubuhan atau jamaah atau apa saja. Didalamnya mesti ada undang2 atau aturan tubuh. Maka begitulah Bangsa Melayu. Perkara memang tidak diambil berat dan tidak penting lagi pada masa kini.
Syarat2 atau ciri2 untuk mengesahkan seseorang itu Melayu, Orang Melayu dan Bangsa yang menjadi Usul Bangsa Melayu ialah;
1. Agama Islam    2. Bahasa Melayu    3. Budaya Melayu  4. Adat Melayu

Selain dari ciri2 diatas ada ciri2 tempatan yang membolehkan seseorang itu sebagai Orang Melayu dan sebagai Bangsa Melayu
1. Dari keturunan Melayu
2. Dari pilihan untuk memilih Agama Islam iaitu Agama Orang Melayu
3. Dari perkahwinan dengan Orang Melayu 

Bagi Orang Melayu yang telah murtad iaitu yang keluar dari Agama Islam. 
Tidak kiralah masuk kristian, yahudi, majusi atau sebarang anutan. 
Tidak ada lagi istilah Bangsa Melayu kepadanya kerana Asas Melayu ialah Beragama Islam. Walau asal keturunannya beragama Islam, berbangsa Melayu. 
Orang itu hanya boleh sekadar berkata, aku melayu. 

Tetapi pada syarat dan ciri yang membawa kepada Usul Asal Bangsa itu tidak sah atau terbatal.

Roh itu diri yang dalam. Jasad itu diri yang luar dan Bangsa itu Penutup/Pakaian tubuh. 
Jika tidak ada bangsa seperti jasad yang tidak berpakaian. Bertelanjanglah kita.

Runtuh Bangsa Tumbanglah Agama



Selasa, 29 April 2014

PUNCA KEHANCURAN UMAT MELAYU

Hampir 400 Tahun, semenjak umat Islam berpecah disebab 4 perkara utama:
1. Sebab Politik
2. Sebab Mazhab dan Khilafiah
3. Sebab Pangkat, Harta dan Darjat
4. Sebab Keturunan

Menjadikan kesyumulan Islam dan syaksiah diri sudah tidak teratur dan tersusun. Kehidupan Umat Islam menjadi Tongang Langgang. Punca utama kehancuran Umat Islam adalah kerana meninggalkan cara hidup sebagai UMAT. Kehidupan Umat ialah berteraskan pada 4 Rukun ;
1. 1 Aqidah(Pegangan) - disatukan cara mengesakan Tuhan
2. 1 Kitab(Panduan) - disatukan Amalan
3. 1 Matlamat - disatukan Arah Tujuan iaitu Akhirat
4. 1 Panji - disatukan Kepimpinan dibawah 1 Pimpinan

Kehancuran Umat Islam hari ini adalah kerana meninggalkan cara hidup sebagai UMAT. Ketiadaan hidup sebagai UMAT dan dari perpecahan yang berlaku kepada umat  Islam  telah memberi peluang dan ruang untuk  diambil kesempatan oleh Dajjal dan sekutu -sekutunya. Punca inilah menjadikan Dajjal berani dan bermaharajalela. Dajjal berusaha mengubah kesucian dan menjadikan kotoran kekafiran terpalit di sana – sini secara berleluasa sehingga tiada lagi naungan Allah.

Kekotoran yang melumuri  UMAT ialah 7 jenis yang pecahannya dilebar luas pengertian pada syariat, tariqat, hakikat dan makrifat ;
1. Kesyirikan
2. Kezaliman
3. Kefasikan
4. Kemunafikan
5. Kesesatan 
6.Kemurtadan
7. Kekafiran

Kesan daripada itu akhirnya menjadikan fikir dan hati manusia di kuasai oleh nafsu, jin, syaitan dan iblis yang memang merupakan sekutu dajjal.

Hasilnya kesan besar atas kehidupan manusia yang berlaku pada hari ini:
1. Tuhan manusia ialah KUASA
2. Raja manusia ialah NAFSU
3. Sembahan manusia ialah HARTA , PANGKAT dan DARJAT

3 perkara di atas menjadi PINTU untuk memudahkan jin  menghembus dan membisik  rasa was-was dalam diri manusia

Maka hanya dengan usaha dakwah saja dapat mengajak manusia kembali kepada kehidupan Al Falaq yakni kehidupan sebagai umat.

Kata Hukamak Raqim Ahli Hakikat :
MAKRIFAT tanpa Hati apabila di cerita jadi KHAYALAN
MAKRIFAT berserta Hati apabila di cerita jadi PENYAKSIAN
MAKRIFAT dengan LIDAH apabila di cerita jadi KEBENARAN
MAKRIFAT berserta FIKIR bila di cerita jadi PENGUASAAN

Segala kehancuran umat kerana tidak dimulakan dengan bimbingan dan pimpinan bagaimana untuk menegakkan 4 Rukun Umat dan bagaimana untuk mengamalkan Quran dan Sunnah Nabi saw. Jadi rumusan bimbingan dan pimpinan inilah disebut kehidupan Usul Guru dan Murid yakni Institusi(Pusat) yang disebut MADRASAH sebagai Tempat Tarbiyyah (Diajar, dibimbing dan dipimpin bagaimana untuk mengamalkan Quran dalam kehidupan)


Usul Guru dan Murid adalah 1/7 Usul yang terkandung dalam Usul/ Agenda/ Perkara Kejadian Makhluk. Manusia adalah Utusan Utama Allah secara Umumnya adalah sebagai Khalifah Allah. Diutus kedunia untuk Menyampaikan Dakwah sebagai 1/7 Usul yang telah direncanakan oleh Tuhan Rabbil Alamin. 


Sekarang kita di beri ruang dan peluang untuk kembali dari pemesongan akidah serta kebengkokan. Paling kurang kembali menjadi murid yang murad hingga membawa kepada generasi kita hingga ke hari kiamat.

Allahuaklam....

PUNCA PERPECAHAN UMAT MELAYU

PUNCA PERPECAHAN UMAT DALAM DUNIA MELAYU DAN NEGARA UMAT ISLAM

Bermula babak babak perpecahan yang ketara adalah dizaman Khalifah Ar Rasyidin yang akhir iaitu Saydina Ali RA. Sebab perpecahan yang ketara ialah perebutan Pimpinan atau Khalifah iaitu berebut untuk menjadi Pemimpin Umat. Berbagai usaha dan ikhtiar yang telah dilakukan oleh Saydina Ali RA tetapi perpecahan tetap terus berlaku hingga tercetus Perang di Karbala. Kemudian perpecahan terus berlanjutan dalam soal Mazhab dan Khilafiah, Soal Politik hinggalah masalah Keturunan. 

Maka atas susunan yang utama sebab sebab Perpecahan Umat adalah: 

1. SOAL POLITIK
Wujudnya Sistem Kepartian tidak kiralah atas jenama apa, ideoloji apa sebagai pegangan (Aqidah, teras) kepartian

2. SOAL MAZHAB DAN KHILAFIAH
Mazhab Aqidah dan Pengamalan - spt Muktazilah, Jabariah, Qadariyah dan Ahli Sunnah Wal Jamaah. Selepas itu wujud lagi Syiah, Fatimiyah, Wahabiyah dll

Cth : di Malaysia – Andai kata Ahli Sunnah Wal Jamaah itu benar cara dan kaedahnya mengapa terdapat lagi 4 Mazhab didalamnya Shafie, Hanafi, Hambali dan Maliki

>> Dimana dikatakan Islam adalah Kesatuan iaitu Satu Aqidah, Satu Himpunan, Satu Amalan dan Satu Matlamat Akhirat ????
Syahadah membawa maksud Satu Tuhan, Satu Rasul, Satu Kitab, Satu Matlamat Akhirat

Masalah Khilafiah – spt tidak sefahaman dalam persoalan hukum, tidak sependapat dalam persoalan Amalan yg melahirkan perpecahan, timbul masalah FURUK( dahan, ranting). Akhirnya berpecah lagi.

3. SOAL PANGKAT DAN DARJAT (KEDUDUKAN) MELAHIRKAN HARTA DAN KUASA
Biasanya akan lahirkan perbezaan, pengkelasan dan berlaku perpecahan – Bos dan pekerja, Pemimpin dan Rakyat, Kaya dan miskin, adik dan abang, anak dan bapa/ibu dll

4. SOAL KETURUNAN
Biasanya berkaitan dengan kelahiran yg mewarisi gelaran – spt Syed dan Sharifah, Tun dan Tan, Nik, Raden, Pangeran, Wan, Awang, dll

Inilah perkara pokok yg menjadi perpecahan umat. Oleh itu untuk menyatukan semula umat kepada siapa yg berminat, cenderung dalam DAKWAH maka mesti dan wajib menjauhi dari MENYENTUH 4 perkara ini.

Datanglah sehebat mana orang itu nescaya tidak akan lahir KESATUAN, PENYATUAN, SEFAHAMAN, SEALIRAN YG MEMBAWA KEPADA SATU HIMPUNAN UMAT. Kerana inilah Cara dan Kaedah Nabi SAW dalam Dakwah untuk MENYATUKAN UMAT sehingga lahir Sahabat Yang Mantap, Berkualiti. KERAJAAN MADINAH sebagai Paksi Islam dan Alam

USUL DAKWAH
1. JANGAN SENTUH POLITIK LIHAT PADA SIASAH.
Siasah bermaksud Cara dan Kaedah Allah.
Pada Rasul ialah Siddiq , Amanah, Tabliqh dan Fatonah. 
Pada Insan ialah Percakapan yang Lemah dan Lembut, Perbuatan yang Sopan dan Santun agar hati tidak terhiris dan rasa tidak terguris

2. JANGAN SENTUH MAZHAB DAN KHILAFIAH, LIHAT PADA SUNNAH.

Tidak ada manusia yg tidak mempertahan
Aqidah dan Apa yang diamalkan.

Kerana Aqidah dan Amalan ialah Budaya yang membawa kepada Adat(Kebiasaan) perbuatan dalam kehidupan seseorang. Jalan yang terbaik adalah melihat kepada Sunnah Kehidupan Nabi SAW sebagai rujukan dan panduan

3.    JANGAN SENTUH PANGKAT DAN KEDUDUKAN, LIHAT PADA SIRAH
Perkara ini melahirkan pengkelasan dan perbezaan dan tidak menepati Sirah Nabi SAW Berlaku di peringkat masyarakat

4.    JANGAN SENTUH KETURUNAN, LIHAT PADA USUL KEJADIAN.
Keturunan membawa sekatan antara manusia dengan manusia. 

Oleh itu kena kembali kepada Usul Asal Kejadian manusia. Roh sama dari Nur Muhammad di Langit, Jasad dari Adam dan Hawa di bumi. Berlaku kepada Manusia Umum samaada Kampung, Daerah, Negeri, Negara atau Dunia

Inilah perkara yang membatas manusia utk bersatu, berkumpul dan berhimpun. Dalam pada itu ada penawar agar hati manusia tidak tersentuh utk bergaduh atau berbalah dan berpecah. 

Allahuaklam.....

Ahad, 27 April 2014

PEMBENTUKAN UMAT MELAYU

Dapat dilihat dan terbukti, dari dulu hingga kini anggapan manusia tidak banyak yang berbeza. Cara berfikir dan merasa, cara mengolah kata dan laksana tidak banyak bezanya. Sebab - sebab kekekalan manusia dan sebab -sebab kemusnahan manusia dari dulu hingga kini hampir sama jika dilihat dari rakaman Allah didalam surah-surah Quran yang berkaitan.

Umat Rasul Rasul dan Nabi Nabi yang diutus sebelum Nabi Muhammad SAW sifat dan afaal(perangai) hampir sama samaada dari kebaikan atau keburukan, ketaatan atau keengkaran, keinsanan atau kesyaitan dan berbagai lagi. 

Malahan Umat Nabi dan Rasul Muhammad SAW terkumpul didalamnya dengan pelbagai. Samada pada bangsa, kaum dan keturunan. Terhimpun sifat dan afaal umat - umat 24 Rasul dan 123 975 Nabi yang terdahulu terkumpul didalam Himpunan Umat  Muhammad Rasulullah SAW.

Inilah kenyataan yang mesti ditempuh, dihadapi, ditangani dan dihayati. Jika dilihat secara kasar inilah manusia. Tetapi ramai yang beranggapan untuk membentuk seorang manusia adalah satu perkara yang mudah. Jika dicontohkan untuk mendapat hasil baka kambing yang bermutu dan baik pun perlu satu proses yang teliti apatah lagi untuk membentuk manusia.

Inilah kenyataan. 
Satu tumbuhan atau pokok jika ditanam atas sekadar dilempar biji benih dan tidak dijaga. Maka tidak akan mencapai hasil yang bermutu tinggi.

Proses membentuk manusia untuk beriman, menjadi islam, menjadi hamba Allah dan mencapai taraf Khalifah mesti disusun dan di atur Programnya. Untuk membentuk seorang manusia yang bermutu menjadi satu kaum yang berkualiti dan menjadi Bangsa yang berdaulat, bermaruah, cemerlang, gemilang dan terbilang ada Susunan, ada Cara, ada Kaedah atau Aturannya. Inilah Hukum Ketetapan dan Ketentuan Allah. Sunatullah. 

Inilah ciri - ciri bagaimana Bangsa Melayu dibentuk oleh Syariff Muhammad Al Bagdadi(Tok Ayah) berpusat di Kg Jenagor Hulu Terangganu Darul Iman. Maka ciri-cirinya adalah:

Ciri - Ciri Umat Adalah;
1. Satu Aqidah - disatukan cara mengesakan Tuhan
2. Satu Kitab(Panduan) - disatukan amalan
3. Satu Matlamat - disatukan arah iaitu Akhirat
4. Satu Panji - disatukan kepimpinan dibawah satu pimpinan

Adapun yang dikatakan BANGSA adalah ;

1. Bertempat - Tempat dimana manusia itu dilahirkan

2. Berbahasa - sebagai alat perhubungan untuk menterjemah perintah agama. Dengan bahasa bangsa tersebut dapat diterjemahkan Kata/Bahasa Allah(Quran) kepada Kata/Bahasa Rasul(Hadis) untuk difahami oleh Akal. Dibawa kepada Kata/Bahasa Perbuatan Rasul(Sunnah). Terjemahan untuk dilaksanakan pada anggota inilah disebut BUDAYA

3. Berbudaya - sebagai alat menterjemahkan Amalan Agama(Hak Allah) pada anggota diri, keluarga, masyarakat, negara, benua atau dunia. Perbuatan dari anggota inilah dibentuk hingga menjadi satu amalan tetap dan menjadi adat kebiasaan/kelaziman. Dan disebut cara pengabdian/penghambaan yang menjadi Budaya Kehambaan

4. Kuasa/Adat - sebagai alat untuk mewarta/menguatkuasakan Perlaksanaan Amalan Agama (Perintah Allah) kedalam kehidupan manusia. Maka KUASA jugalah sebagai alat untuk menjaga dan memelihara kesinambungan sesuatu BANGSA. Kuasa inilah sebagai Adat yang memartabatkan Bangsa.

Sebab itulah untuk Bangsa Pendokong Agama apabila dapat mewujudkan Tempat, Bahasa dan Budaya maka bermula dari situlah Allah swt mengurniakan KUASA yang menjadi alat untuk menjaga dan memelihara kesinambungan sesuatu BANGSA. Maka dari KUASA itulah dikatakan BANGSA BERDAULAT dan BERMARUAH.

Penyatuan Bawah Satu PIMPINAN
Dengan bersatu dibawah satu pimpinan mudah satu-satu rancangan dibuat. Mudah dirancang peranan dan perlaksanaan. Mudah dibuat keputusan dan mudah untuk diaturgerakkan.

Kerana dibawah satu pimpinan akan disatukan Niat, Maksud, Fikir dan Matlamat. Dengan disatukan Fikir, Jisbah(semangat), Hati dan Maksud. Segala rancangan dan perlaksanaan akan dibuat didalam Mesyuarat(Musyawarah atau Syura)

Akhirnya akan menjadi satu perintah yang wajib dipatuhi dan ditaati untuk dilaksanakan. Maka akan menjadi mudah untuk diselaraskan dalam semua tindakan dan perlaksanaan.
>> Hasilnya Allah akan mengiktiraf sebagai UMMAH.

Usaha Mengerakan Penyatuan ialah dengan mengajak dan membawa kembali kepada Perjalanan Syahadah dan pengamalan SUNNAH. Bila terlaksana pengamalan SUNNAH, maka dengan sendirinya terhapuslah berbangsa-bangsa dan berpuak-puak.

>> Jika usaha terhenti maka akan lenyaplah pimpinan UMMAH buat selama-lamanya maka rugilah UMMAH itu.

UMMAH Pada ;
Afaalnya  - GABUNGAN yang akan menzahirkan kebesaran
Asmanya - MADINAH yang akan menzahirkan kemuliaan
Sifatnya   - KEKUATAN yang akan menzahirkan kekuasaan
Zatnya      - SYUFAAT yang akan menzahirkan kekekalan

Allahuaklam.....

Jumaat, 4 April 2014

KEISTIMEWAAN MELAYU

KEISTIMEWAAN MELAYU/ BANI TAMIM / BANI JAWI
Berikut adalah rumusan yang dapat di catatkan berdasarkan hadith dan pandangan ulama’ berkaitan keistimewaan Bani tamim:

1. Rasul amat memuliakan Bani Tamim
2. Rasul mengkagumi Bani Tamim pada hayat Baginda
3. Rasul menegah memburuk-buruk Bani Tamim
4. Rasul menyuruh mencintai Bani Tamim
5. Abi Hurairah tidak pernah sekali pun memarahi Bani Tamim
6. Kelompok yang paling ramai dimasukkan ke dalam syurga atas jalan syafaat.

7. Bila dikatakan mereka adalah antara umat Baginda Rasul SAW yang paling ramai memasuki syurga atas jalan syafaat; bermakna kelompok Bani Tamim ini amat bersandar dengan berkat Rasulullah SAW, Imam Mahdi dan Fata At-Tamimi. Justeru itu tidak hairan kelompok Bani Tamim inilah yang paling serius dalam menghayati konsep tabarruk dan tawassul.

8. Berjiwa besar
9. Amat berpegang dengan sunnah
10. Menjelaskan kebenaran mimpi / mempunyai pengalaman rohaniah
11. Tetap pendirian.
12. Keyakinan mereka tetap tidak mudah digoyang atau diganggu gugat
13. Suku arab yang paling banyak percampurannya dengan bangsa yang lain dari bangsa arab (ajam)


14. Paling fasih berbahasa Arab di kalangan bangsa arab. Ini menandakan Bani Tamim akan mempelopori uslub dakwah melalui bidang seni suara bahkan kemerduan suara Bani Tamim inilah yang akan dapat menundukkan bangsa-bangsa yang lain bagi menerima Fata At-Tamimi dan Imam Mahdi.

15. Qabilah yang nasabnya tidak lagi dapat dikenal pasti secara keseluruhan berbanding Ahlil Bait Rasulillah SAW

16. Jaminan nasab keturunan Bani Tamim tidak akan terputus hingga akhir zaman (berdasarkan hadith mereka amat memusuhi Dajjal)

17. Suku bangsa arab yang disimpan untuk berperanan diakhir zaman seiring dengan suku Quraisy; mengesahkan isyarat hadith Fata At-Tamimi akan seganding dengan Imam Mahdi.

18. Ketegasan dalam menentang Dajjal menunjukkan pemimpin akhir zaman akan muncul dari Bani Tamim.

19. Tebaran ahli keluarga Bani Tamim telah merata ke seluruh dunia
20. Fata At-Tamimi disembunyikan melalui perkahwinan campur dengan bangsa ajam
 21. Pilihan Tuhan bagi suku ini yang akan memerangi Dajjal menandakan Bani Tamim akan berperanan penting di akhir zaman sebelum dan selepas kedatangan Imam Mahdi
22. Munculnya Fata At-Tamimi dari kelompok mereka yang akan menjadi orang kanan Imam Mahdi.
23. Di datangkan kerajaan Bani Saud yang berfahaman Wahabi untuk melindungi Bani Tamim yang dipilih Tuhan. (Ibnu Taimiyah dan Muhammad Ad. Wahhab dari Bani Tamim)

24. Kerajaan Wahabi menyebar luaskan maklumat berkaitan Bani Tamim
25. Hadith-hadith dan riwayat yang dikeluarkan oleh golongan Wahabi tentang Bani Tamim tidak dapat dipertikaikan lagi kerana mereka begitu tegas dalam penggunaan hadith yang sahih atau hasan.
26. Bani Tamim merupakan kelompok yang mempunyai kecerdikan dan berkeupayaan memimpin serta mengatur strategi perjuangan. Para ahli ilmu mengakui kecerdikan anak-anak dari keturunan Bani Tamim.

27. Pembela kebenaran diakhir zaman
28. Jelas cita-cita.
29. Mempunyai matlamat perjuangan yang jelas dan mampu mencapainya
30. Qabilah yang menjadi tunggak bangsa arab
31. Qabilah yang paling ramai dan tersohor
32. Banyak menerima bantuan secara rohaniah
33. Bila dikatakan mereka adalah antara umat Baginda Rasul SAW yang paling ramai memasuki syurga atas jalan syafaat; bermakna kelompok Bani Tamim ini amat bersandar dengan berkat Rasulullah SAW, Imam Mahdi dan Fata At-Tamimi. Justeru itu tidak hairan kelompok Bani Tamim inilah yang paling serius dalam menghayati konsep tabarruk dan tawassul.

34. Terkenal sebagai kelompok yang menguasai pemerintahan negara di mana saja mereka berada
35. Mereka menjadi golongan atasan dan bangsawan di dalam masyarakat
36. Mereka dihormati dan dimuliakan
37. Amat gigih dalam perjuangan di medan jihad dan dilapangan dakwah
38. Terkenal gagah berani di medan perang.
39. Banyak terlibat dalam peperangan dan penerokaan wilayah Islam. Panglima Islam yang membunuh Panglima Rustum (Parsi) dlm perang Al-Qadisiyah ialah Panglima Zuhrah Ibni Hawiyyah As-Sa’adiey dari Bani Tamim.

40. Bani Tamim boleh dikenali diakhir zaman melalui penglibatan mereka dalam perjuangan kebenaran yang diasaskan melalui uslub dakwah tidak dalam bentuk yang lain.
41. Kelompok yang suka mengembara
42. Kelompok yang banyak bergelanggang di medan dakwah ke seluruh pelusuk dunia
43. Kelompok yang paling menonjol berpegang dengan perjuangan kebenaran diakhir zaman
44. Kelompok yang menguasai bidang ilmu dunia dan akhirat sepanjang zaman.
45. Terdapat bukti di sepanjang sejarah, ramainya ulamak besar dari Bani Tamim
46. Menjadi tempat rujuk di dalam masyarakatnya
47. Amat serius dalam pengamalan Islam
48. Kelompok Bani Tamim lebih ramai berpegang kepada fahaman Ahli Sunnah Waljamaah berbanding Wahabi, Cuma Wahabi tertonjol kerana penguasaan mereka terhadap kerajaan Bani Saud


DAJJAL MUNCUL SEBAGAI PENGUJI IMAN

Dari Abi Umamah Al-Bahiliy RA beliau berkata; 
Rasululah SAW telah berkhutbah di hadapan kami. Dalam khutbahnya itu Baginda SAW banyak menyentuh masalah Dajjal. 

Baginda SAW telah bersabda:
"Sesungguhnya tidak ada fitnah di muka bumi yang paling hebat selain daripada fitnah yang dibawa oleh Dajjal. Setiap Nabi yang diutus oleh Allah SWT ada mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Aku adalah Nabi Yang Terakhir sedangkan kamu adalah Umat Yang Terakhir. Dajjal itu tidak mustahil datang pada generasi kamu. 

Seandainya dia datang sedangkan aku masih ada di tengah-tengah kamu, maka aku adalah sebagai pembela bagi setiap mukmin. 

Kalau dia datang sesudah kematianku, maka setiap orang mesti menjaga dirinya. Dan pada orang-orang mukmin sebenarnya Allah SWT yang akan menjaga orang-orang mukmin”
(Hadis Riwayat Muslim)

Dari Rib'iy bin Hirasy, katanya: "Saya berangkat dengan Abu Mas'ud al-Ansari ke tempat Hudzaifah al-Yaman RA, lalu Abu Mas'ud berkata kepadanya: "Beritahukanlah kepadaku apa yang pernah kamu dengar dari Rasulullah SAW tentang Dajjal". 


Hudzaifah lalu berkata, Nabi SAW bersabda:
"Sesungguhnya Dajjal itu keluar dan sesungguhnya berserta Dajjal itu ada air dan api. Adapun yang dilihat oleh manusia sebagai air, maka sebenarnya itu adalah api yang membakar, sedang apa yang dilihat oleh manusia sebagai api, maka sebenarnya itu adalah air yang sejuk dan tenang. 
Maka barangsiapa yang menemui Dajjal di antara kamu semua, hendaklah masuk dalam benda yang dilihatnya sebagai api, kerana sesungguhnya ini adalah air sejuk dan tenang."

Setelah itu Abu Mas'ud berkata:
"Saya pun benar-benar pernah mendengarnya seperti itu." 
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)


Sebagai panduan dan kaitan tentang kemunculan Dajjal maka disertakan 16 Petanda Besar Kiamat sebagai kaitan dengan perkara tajuk.
1. Allah Datangkan Penyakit Tanpa Ubat
2. Dajjal Bermaharajalela
3. Munculnya Imam Mahdi a.s
4. Pengistiharan Perang Sabil
5. Turun Nabi Isa a.s Dari Langit dan Bergabung Dengan Imam Mahdi a.s
6. Dajjal Di Bunuh oleh Nabi Isa a.s
7. Islam Memerintah, Dunia Kembali Aman Dan Kemewahan Melimpah-limpah
8. Manusia Kembali Kafir
9. Muncul Yakjuj Dan Makjuj
10. Muncul Raksaksa Di Mekah
11. Quran Di Angkat Ke Langit
12. Tiupan Angin Untuk Mematikan Orang Beriman
13. Manusia Seluruhnya Kafir
14. Iblis Di Bunuh
15. Matahari Naik Dari Barat
16. Tiupan Sangkala Oleh Malaikat Israfil as

Kita dapat baca dan dapat tafsiran  hujjah tentang dajjal dalam berbagai2 bentuk dan sudut yang berkaitan dengan kehidupan.  Perlu di ingat dan difikir, setiap kejadian yang wujud di alam ini samaada kecil atau besar semuanya adalah dari Allah swt. Dan dalam firman Allah swt ;

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan begitu saja hanya dengan mengatakan: "Kami telah beriman?, sedangkan mereka belum diuji lagi?" (Al-Ankabuut; 2)

"Dan Sesungguhnya Kami Telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, Maka Sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan Sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta" (Al-Ankabuut; 3)

Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai ujian; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan. [Al-Anbiyaak: 35]

KENYATAAN TENTANG DAJJAL
Dinyatakan Dajjal Dilahirkan 200 Tahun Sebelum Kelahiran Nabi Musa as
Surah Thaha; 95 - Herdikan Musa as terhadap Samiri: Berkata Musa: “ Apakah yang mendorongmu (berbuat demikian) hai Samiri?”. Ayat 96: Samiri menjawab: “ Aku ketahui sesuatu yang mereka tidak mengetahuinya, maka aku ambil segenggam dari jejak rasul lalu aku melemparkannya dan demikianlah nafsuku memujukku”

Dajjal Pernah Wujud Pada Zaman Baginda Nabi Muhammad SAW;
Diriwayatkan Nabi SAW bersama 4  orang sahabat telah berjalan di sebuah lorong, maka mereka terpandang seorang laki-laki sedang bercekak pinggang sambil memandang ke arah mereka sehingga melahirkan api yang bernyala-nyala di matanya. Lalu bertanyalah salah seorang sahabat Nabi SAW; “Siapakah gerangan lelaki berkenaan, ya Rasulullah.”

Maka Nabi SAW menjawab : “ Itulah Dajjal”. Setelah mendengar Sabda Nabi SAW maka salah seorang sahabat iaitu Sayidina Umar Al Khattab mengeluar pedangnya untuk memancung kepala Dajjal itu. 

Tetapi ditegah  oleh Nabi SAW dan bersabda; “Jangan , Dajjal Itu Program Untuk Ummatku Diakhir Zaman.”

Namun Saydina Umar AlKhattab tetap mengikut Dajjal dan menunggu Dajjal disebuah lorong. Apabila Dajjal lalu disitu dan hampir, maka di tamparnya dajjal  sehingga terkeluar  sebiji mata dajjal menjadi buta. Dajjal berlari sambil meraung raung kesakitan.

Untuk mengelakkan Dajjal berbuat perkara yang tidak diingini pada zaman itu, maka Allah swt memerintahkan Malaikat Jibrail as menangkap dan mengikat Dajjal dan diletakkan disebuah pulau yang jauh dari manusia dan malaikat Jibrail as diperintahkan oleh Allah swt untuk mengawasi Dajjal itu.

Tamim Ad Dari adalah Sahabat Nabi SAW. Dan Sahabat yang terakhir yang mencukupkan 124 000 Sahabat RA. Hanya beliau saja seorang manusia biasa yang diizinkan Allah SWT untuk bertemu dengan Dajjal. Jadi apa yg berlaku pada Tamim Ad Dari adalah anugerah Allah SWT. Oleh itu apa yang berlaku pada Tamim mesti diambil Panduan dan Pedoman, selain dari Panduan Rasul2 dan Nabi2 , maka Panduan Para Sahabat juga adalah keutamaan untuk diambil pengajaran. 

Oleh itu segala kisah Tamim berkaitan dengan Dajjal, samaada melalui Hadis atau Hikayat semuanya boleh diguna pakai untuk menjadi sandaran. Kerana beliau adalah seorang Sahabat Nabi SAW. 
Keranan Nabi saw bersabda;"Para Sahabatku bagaikan bintang-bintang dilangit. Andaikata kamu mengikut salah seorang dari mereka nescaya tidak akan sesat"

Segala catatan dari Perjalanan Tamim Habibul Ad Dari ada di riwayatkan melalui Hadis Nabi dan untuk Umat Bangsa Melayu terdapat Hikayat Tamim Habibul Ad Dari yang diguna pakai oleh orang2 Melayu Dahulu sebagai satu Kitab Melayu yang unggul.

Catatan Dialog Pertemuan Tamim Ad Dari dengan Dajjal berlaku sebanyak 2 kali;

1. DIMASA ZAMAN NABI MUHAMMAD SAW 
Tamim Ad Dari belayar bersama 30 Ahli Pelayar bersama sebuah kapal. Kapal mereka telah di bawa angin ribut dan terdampat disebuah pulau yang menempatkan Dajjal. Hasil dari dailog dengan Dajjal, apabila balik dari pelayaran Tamim terus bertemu Nabi Muhammad SAW dan memeluk Agama Islam.

Dajjal Menurut Hadis
Setelah selesai solat, Nabi saw, duduk di mimbar. Sambil tersenyum Nabi bersabda. “Hendaklah setiap orang kekal di tempat salatnya” Selanjutnya Nabi bersabda; “Apakah kamu semua mengetahui sebab apa aku mengumpulkan kamu?”

Mereka menjawab; “Hanya Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui”. Nabi bersabda; “Sesungguhnya aku, demi Allah tidak mengumpulkan kamu semua bukan kerana ada pengharapan ataupun ketakutan. Melainkan aku mengumpulkan kamu adalah kerana Tamim ad-Dari, yang dahulunya seorang Nasrani, datang untuk berbai’at masuk Islam

“Tamim menceritakan kepadaku seperti apa yang telah aku sampaikan kepada kamu tentang Dajjal. Dia menceritakan kepadaku bahawa dia mengemudi sebuah perahu bersama 30 orang dari Lakhm dan Judzam. Mereka dipermainkan ombak selama sebulan di laut. Akhirnya mereka berlabuh di sebuah pulau. Mereka duduk di pantai dekat perahu. Ketika mereka duduk, dan hari hampir gelap, mereka telah didatangi seekor binatang yang banyak bulunya(Dabbatul Ard). Mereka tidak dapat membezakan mana bahagian depan dan mana bahagian belakangnya. Mereka berkata, “Celaka, apakah kamu ini ?”

>> Dabbatul Ard – juga disebut Jasaasah

Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga”. Mereka bertanya; “penjaga apa?”
Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga kepada orang yang ada di pulau ini. Binatang itu berkata kepada Tamim; “Pergilah kamu kepada orang yang berada di gua itu kerana dia sangat merindukan berita dari kamu

Tamim berkata: “Ketika binatang itu menyebutkan kepada aku seorang, aku tinggalkannya kerana mungkin dia adalah syaitan betina.  lalu Tamim terus berangkat segera memasuki gua. Tiba didalamnya, Tamim dapati ada seorang manusia yang paling besar badannya dan diikat dengan rantai yang kuat. Kedua tangan dan lehernya disatukan dan diikat dengan besi di antara hingga kedua mata kakinya”

Tamim berkata; “Celaka kamu, makhluk apakah kamu ini?”
Dajjal berkata; “Kamu telah mengetahui perihalku, kini beritahukan kepadaku, siapakah kamu”. Tamim menjawab, “Aku adalah manusia dari Arab. Aku menaiki perahu lalu dihentam gelombang laut besar dan ombak mempermainkan aku selama sebulan. Kemudian berlabuh di pulau ini. Aku didatangi seekor binatang yang berbulu lebat(Dabbatul Ard).

Aku bertanya, ”Celaka, binatang apa kamu ini? Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga” Tamim bertanya; “Penjaga apa?” " Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga kepada orang yang ada di pulau ini. Pergilah kamu kepada orang yang berada di gua ini kerana dia sangat merindukan berita dari kamu. Maka aku pun segera mendapatkan kamu. Aku takut pada binatang itu dan aku tidak tenang takut2 ia adalah syaitan betina”

Lalu Dajjal bertanya kepada Tamim; “Beritahu kepadaku tentang kurma Baisan!” (Baisan ialah negeri yang terkenal sejak dahulu kala. Negeri ini berada dekat Syam lama dan merupakan salah satu kota di Palestin.) Tamim; “Tentang apanya yang engkau nak tanyakan?”. Dajjal:  “Apakah pokok kurmanya berbuah?”. Tamim; “Sesungguhnya pohon kurma itu tidak akan berbuah.’

Dajjal; “Beritahu kepadaku tentang Tasek Thabaniyyah!” (Tasik Thabariyyah adalah tasik besar. Panjangnya adalah sepuluh batu dan lebarnya enam batu. Tasek itu dalam dan dapat dilayari kapal. Tetapi airnya semakin berkurangan. Rasa airnya manis tawar. Jarak antara Tasik Thabariyyah dengan Bait al-Muqaddis lebih kurang 100 batu). Tamim;  “Tentang apanya yang engkau nak tanyakan”. Dajjal; “Apakah tasik itu masih berair?” Tamim; “Ya Tasik itu masih banyak airnya, tetapi sesungguhnya air tasik itu hampir habis,”

Dajjal, “Beritahukan kepadaku tentang mata air Zughar!” (Mata air Zughar adalah nama seorang perempuan yang dinisbatkan pada mata air ini). Tamim; “Mengenai apa yang nak engkau tanyakan?”. Dajjal; “Apakah mata air itu masih memancarkan air? Dan apakah penduduknya masih bercucuk tanam dan mengambil manafaat dari mata air itu?” Tamim; “Ya mata air itu masih memancarkan banyak air dan penduduknya bercucuk tanam dari air tersebut

Dajjal; “Terangkan kepadaku tentang Nabi yang diutus kepada orang-orang buta huruf, apakah yang dilakukannya?. Apakah Dia telah keluar dari Mekah menuju Madinah?. Apakah orang-orang Arab mengikutinya?”. Tamim; “Ya”. Dajjal; “Bagaimana caranya dia melayan mereka?”. Tamim; “Dia telah menundukkan orang Arab terdekatnya, sehingga mereka mengikutinya” Dajjal; “Benarkah demikian?”. Tamim; “Ya, lebih baik bagi mereka untuk mengikutnya”

Dajjal berkata; “Aku akan memberitahukan kepada kamu mengenai diriku ; Aku ini adalah aI-Masikh Ad Dajjal. Aku hampir diizinkan keluar, maka aku akan keluar. Lalu aku akan berjalan di muka bumi. Aku mengelilingi dunia selama 40 hari kecuali Kota Mekah dan Thoibah (Madinah). Ke2-2 kota itu diharamkan bagiku.”

“Setiap kali aku akan memasuki salah satu kota itu, aku dihadang oleh malaikat yang memegang pedang untuk memenggal leherku. Di setiap celah kedua kota itu dijaga oleh para malaikat.”

Nabi Muhammad saw bersabda; ”Sungguh cerita Tamim itu sesuai dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu, juga mengenai kota Mekah dan Madinah.” “Ketahuilah sesungguhnya Dajjal itu berada di laut Syam atau di laut Yaman, bukan dari arah timur,bukan dari arah timur, bukan dari arah timur.” Baginda mengisyaratkan dengan tangannya ke arah timur.”

Didalam dialog diatas adalah pertemuan pertama Tamim sebelum masuk Islam. Pertemuan kali pertama Tamim adalah bersifat Peingatan UMUM kepada seluruh Umat Islam Di Dunia. Untuk menyokong Pesanan Nabi Muhammad SAW, tentang Dajjal Yang Akan Keluar.

2. Dimasa Pemerintahan Saydina Umar Al Khattab
Sabda Nabi SAW;
“Wahai segala sahabatku yang ada di sini, adalah seorang di antara tuan-tuan ini, ada seorang lelaki yang hidupnya dapat melihat keindahan didalam syurga dan segala yang ajaib-ajaib dibawah langit dan juga didalam bumi. Setelah itu maka nanti ia kembali pula ke rumahnya dan bertemulah ia dengan anak dan isterinya” Lalu dijawab oleh segala sahabat; “Siapakah agaknya yang beroleh kurnia ALLAH SWT antara kami ini? Maka sabda pula Rasulullah SAW;"Wahai sahabatku sekalian, tiada bolehlah aku katakan kerana tiada firman ALLAH Taala yang mengatakan siapa-siapakah ia"

Nabi telah mengkhabarkan ada dikalangan Sahabat yang akan dipilih, terpilih dan menjadi pilihan untuk mendapat kurniaan Tuhan. Maka inilah yang berlaku keatas Tamim Ad Dari.

PETIKAN DARI HIKAYAT TAMIM HABIBUL AD DARI

DIALOG TAMIM AD DARI DENGAN DABBATUL ARD 
Tamim bertanya: “Siapakah tuan hamba ini?”
Berkatalah binatang itu, "Hamba ini ialah binatang(Dabbatul Ard) yang akan dikeluarkan pada kemudian hari, keluar di antara Safa dan Marwah dan hambalah yang akan membeza antara Islam dan Kafir. Hamba akan tandakan, yang Islam dengan tanda Islam, adapun yang kafir hamba tandakan dengan kafir"

Setelah mendapat jawaban, Tamim bertanya lagi kepada Dabbatul Ard, “Siapakah yang mahu bertemu dengan hamba?”. Dabbatul Ard  pun menjawab,"Dajjal, dialah yang akan keluar di Akhir Zaman di antara Safa dan Marwah” Dabbatul Ard terus menjelaskan,”Dan dajjal itu jugalah yang akan membezakan antara Islam dan kafir . Kerana siapa yang Islam akan ditanda dengan Islam, yang kafir akan ditanda dengan kafir"

Dalil Dari Firman Allah Surah An Namal; Ayat 82
“Telah kami keluarkan Dabbatul Ardi diakhir zaman dari bumi yakni diantara Safa dan Marwah dan pada mereka itu akan ada tanda, orang Islam ada tanda Islam dan orang kafir akan ada tanda kafir. Sesungguhya perkara ini akan benar-benar berlaku kepada seluruh manusia ketika itu”

DIALOG TAMIM AD DARI DAN DAJJAL
Tamim; Bilakah masanya kamu akan keluar
Dajjal ; Aku akan keluar apabila ada perempuan bebas menunggang kuda

Dajjal; Adakah dikalangan Sahabat selepas wafat Rasulullah SAW berkelahi sesama sendiri
Tamim; Tidak ada dikalangan Sahabat yang berkelahi sesama sendiri 
(Lalu Tamim meludah pada dahi dajjal dan menyuruhnya diam. Tamim mengucapkan Kalimah Tayyibah (LailahaillahMuhammadaRasulullah) maka serta merta badan dajjal mengecil seperti daun kayu dan kerdil tidak kelihatan

Dajjal; Adakah ada dikalangan umat Muhammad SAW membuat dosa besar seperti membunuh orang yang tidak bersalah, berzina, fitnah, makan riba, ambil harta anak yatim, saksi dusta, tinggal solat dan tidak keluarkan zakat

Tamim; Ada, sesetengah orang melakukan demikian
Bila terdengar jawaban Tamim itu maka berkata dajjal; “maka sudah dekat masanya untuk aku keluar dari penjara pulau ini”

Maka bertempik gembira Dajjal sehingga 7 petala bumi dapat mendengar suara dajjal itu. Dan dapat didengari oleh malaikat, maka datanglah malaikat dengan tongkat besi panas yang menyala – nyala lalu dipalunya dajjal maka diamlah dajjal dan mengecil seperti sedia kala.

Setelah bertemu dengan Dajal maka Tamim pun beredarlah dari gua tempat Dajjal itu. Dan meneruskan perjalanannya dengan keadaan yang lapar dan dahaga. Maka sampailah Tamim ke suatu pulau.

PERINGATAN ini khusus untuk Bangsa Melayu kerana terbentuknya Bangsa Melayu sebagai Bangsa Pendokong Agama Islam adalah berhubung dengan Wawasan yang dibawa oleh Tamim Ad Dari. Bertepatan selepas 700 tahun perjalanan Tamim ke IndoChina. 

>> (Sila baca Wawasan Melayu Wawasan Islam dalam Blog)

Maka selepas itu lahir Sejarah Batu Bersurat Terangganu Darul Iman. Yang dibawa oleh Syariff Muhammad Al Baghdadi. Seperti yang tertera pada tarikh Batu Bersurat iaitu 702 Tahun Saratan Sasanakala dalam Bahasa Jin dan sama  perkiraan dengan Tahun Hijrah Nabi Muhammad saw bersama Sahabat dari Mekah ke Madinah. Sehingga terbentuknya Benua Terangganu Darul Iman. Rahsianya adalah Wawasan Melayu Wawasan Islam Akhir Zaman. Juga disebut Kebangkitan Panji Hitam atau Perang Sabil bermula di Mekah berakhir di Timur Benua Melayu. >> (Lihat 16 Petanda Kiamat)

ULASAN DIALOG TAMIM AD DARI DAN DAJJAL
Dajjal; “Aku akan keluar apabila ada wanita bebas menunggang kuda"

Pada Syariat
Wanita yang betul2 menunggang kuda. Memang telah ada dan banyak berlaku. Terutama wanita yg ada status, kedudukan dan berharta. Wanita yang bebas memandu kenderaan, tidak kiralah apa jenis kenderaan untuk membuat sebarang urusan.

Pada Tariqat
Wanita yang bebas membuat sebarang urusan secara bersendiri, yang bebas berhubung dengan urusan - urusan luar. Tanpa kawalan, jagaan dan sekatan. 

Pada Hakikat
Perempuan yang bebas, bekerja , belajar, pergi balik tanpa kawalan penjaganya. Sedangkan pada Hakikatnya perempuan mesti dikawal dan dijaga agar terselamat dari kejahatan syaitan jin dan syaitan manusia.

Pada Makrifat
Kuda adalah simbol kekuasaan. Disimbolkan pada negara, negeri atau apa saja yang berkaitan untuk menunjuk kekuasaan. Apabila apa saja yang melibatkan tampuk kekuasaan yang dikuasai atau diketuai oleh wanita maka dia telah berlawanan dengan fitrah ketentuan dan ketetapan Allah. Iaitu lelaki sebagai Khalifah, Ketua atau Pemimpin.

Bila tampuk pimpinan dikuasai oleh wanita maka lelaki yang ada dianggap DAYUS. Dan ini menjelaskan tanda-tanda kemuncak kekuasaan Dajjal. Kepimpinan melibat hal ehwal agama. Jika kepimpinan dikuasai oleh wanita diperingkat tertinggi atau hal ehwal agama menjadikan berlawanan dengan ketetapan Allah. 

Pada Makrifatnya wanita mesti dipimpin untuk menentukan haluan hidup. 

Bila wanita bebas menentukan haluan sendiri, maka syaitan yang menjadi pemimpinnya. Wanita mesti dipimpin, diasuh dan dibimbing dalam sebarang urusan samada soal hidup, soal beragama dan ketaatan. 

Sebab inilah dinyatakan, antara pengikut dajjal yg terbanyak adalah dikalangan wanita. Dan juga kalangan lelaki, yang tidak ada Jati Diri sebagai Orang Beriman dan sebagai Khalifah Allah. Antara senjata Dajjal ialah Cintailah Dunia, Kejarlah Kemewahan Hidup Dunia. Lengkapkanlah Keperluan Hidup Dunia, Perdulikan Masyarakat Kamu, pentingkan soal keperluan hidup kamu.

Inilah ketepatan Sabda Nabi saw; “ Umatku diakhir zaman ditimpa Penyakit Cinta Dunia dan Takut Mati”

DIALOG TAMIM AD DARI DENGAN NABI ALLAH KHIDIR AS
Sabda Nabi Allah Khidir, “Ketahui olehmu itulah Dajjal yang dilaknat. Dajjal akan dilepaskan dari penjara pulau, dari rantainya dan akan dikeluarkan Allah SWT apabila sampai masanya.”

Sabda Nabi Allah Khiddir, “Allah akan keluarkannya diakhir zaman. Keadaannya ialah membawa syurga di sebelah kanan dan neraka dari sebelah kiri. Padahal yang disebelah kiri itulah sebenar syurga dan disebelah kanan itulah sebenarnya neraka dan dialah yang banyak membinasakan umat Muhammad SAW.

Maka akan turun Nabi Allah Isa as untuk membunuh dajjal. Lalu katanya pada bumi, “Ya Rabbi” maka bumi pun menelan kaki dajjal, lalu datanglah Nabi Isa as membunuh dajjal”

Allahuaklam...