HADIS NABI SAW

Hadis Nabi SAW;
Akan keluar dari sulbi ini, seorang pemuda yang akan memenuhi dunia dengan keadilan (Imam Mahdi). Bilamana kamu yakin perkara demikian maka carilah Pemuda dari Bani Tamim, dia datang dari sebelah Timur dan dia adalah Pemegang Panji Hitam Al Mahdi – (Dari kitab Al Hawi lil Fatawa oleh Imam Sayuti)

Jumaat, 4 April 2014

GOLONGAN YANG MENCARI DAN MENANTI PIMPINAN AGAMA

KHALIFAH IMAM MUHAMMAD AL MAHDI

1.    Sabiqun – Golongan Yang Mahu Kepada Kebaikan Dan Mahu Mengajak Manusia Kepada Kebaikan. Jika kita mahu mengajak kepada Kebaikan maka Kitalah Yang Mesti Dahulu Mengamal Dan Menunjukan Contoh Tauladan Dan Perbuatan Yang Baik.

Sebagaimana Saydina Abu Bakar menanti Muhammad SAW sebagai Pemandu Umat. Untuk mengajak manusia kepada kebaikan mesti ada Panduan dan Pimpinan Hidup


2.    Awalin – Golongan Ilmuan yakni mereka yang menggunakan Akal yang layak untuk mencari Tuhan iaitu akal yang kuat, tajam, luas dan dalam untuk menuntut ilmu yang kuat, tajam, luas dan dalam. Kerana tahap ilmu ini saja yang dapat sampai kepada Tuhan.


Sebagaimana Salman Al Farisi mencari Nabi Muhammad SAW sebagai Pimpinan Umat. Untuk sampai kepada Tuhan mesti ada Pimpinan sebagai Penunjuk Jalan agar betul2 sampai kepada Tuhan


3.    Ansarin - Golongan Tempatan Yang Mengharap Nusrah Allah iaitu Mengharapkan Agar Allah  tidak menurunkan Musibah, Mala Petaka atau Bala Bencana di Negara atau Tempat mereka dari kemusnahan akibat dari kehidupan yang tidak mengikut Kehendak, Perintah, Cara dan Kaedah Tuhan.

Sebagaimana Saad bin Muaz dari Yasrib(Madinah) dari keluarga Pemimpin dan beberapa rakan yang sering berulang alik ke Mekah setiap musim haji. Mencari Penyelamat Umat dari kemusnahan. Dalam ingatan mereka sepanjang kunjungan ke Mekah memang sentiasa terbayang dan mengharap agar bertemu dengan lelaki yang dinyatakan seperti didalam kitab Taurat dan Injil. Moga ianya telah lahir dan telah dewasa untuk memimpin umat Arab ke mercu kejayaan. Sekiranya ada lelaki begini, sudah tentu mereka akan memberikan seluruh kehidupan mereka.

Disini lahirnya Ahli Badar seramai 313 Orang Sahabat : Sumpah mereka melalui Saad bin Muaz :
“ Wahai Rasullullah kami ini adalah Barisan Pejuang dan Penolong Agama Allah, sepertimana golongan Hawariyyin membantu Isa. Andaikata kamu bentangkan di hadapan kami laut yang penuh dengan api agar kami terjun nescaya kami termasuk di dalam golongan yang patuh lagi taat”

4.    Akhirin – Golongan Dakwah(Daie) iaitu  golongan Orang Yang Bertemu Muhammad Al Mahdi dengan sifat  yang ada pada mereka. Inilah Barisan Pembantu Muhammad Al Mahdi yang bermati -matian memberi Pertolongan dan Nusrah dalam pelbagai sudut demi Kebangkitan Agama di akhir zaman serta kesinambungan Agama ke Akhir Zaman. 

Mereka mengembelingkan masa, tenaga, harta dan kehidupan untuk agama ini terus hidup dan diamalkan. Dengan ketabahan, kesungguhan yang di tunjukkan serta tertib(disiplin) yang diamalkan maka Allah swt Tuhan Yang Maha Kuasa memandang usaha mereka. dengan menurunkan Nusrahnya.

Sebagaimana Allah swt melimpahkan hidayah untuk bangsa Arab . Sehingga dikatakan sebelum kewafatan Rasullullah tidak ada bayi yang lahir tanpa 2 Kalimah Syahadat.

Inilah Golongan yang menjadi asbab kepada kejayaan iaitu Barisan Para Daie.
a. Mengamalkan sunnah pada diri
b. Mengamalkan sunnah pada amalan
c. Mengamalkan sunnah pada kehidupan harian
d. Mengamalkan sunnah pada perjuangan

Dakwah menjadi agenda utama dalam Jadual Para Daie dan ianya tidak disempitkan kepada usaha mengajak sahaja. Semuanya dapat dirumus dan disimpulkan :
a. Ada Kalimah         > mengajak
b. Ada Ilmu                > mengajar
c. Ada Harta              > diinfakkan dijalan Allah swt
d. Ada Kehidupan   > diwakafkan untuk Agama Allah

Maka pada ketika dan saat ini , inilah usaha dan perjuangan yang dilaksanakan oleh Fata At Tamimi untuk menyediakan Barisan dan Angkatan, Tempat dan Persiapan untuk Melayakan MELAYU sebagai ulama Dunia, sebagai Pembantu Al Mahdi sebagai Pimpinan dan Penyelamat Umat Akhir Zaman

Orang Yang Dapat Mengenal Imam Mahdi as adalah yang
1.    Mengamalkan Sunnah Nabi SAW
2.    Mengikut Sirah Nabi SAW dan Sahabat RA
3.    Amalkan Wasiat Rasul SAW
4.    Cintai Rasul SAW

Orang Yang Dapat Bertemu Imam Mahdi as adalah Orang Yang Mempelajari Perjalanan Salik
1)    Salik Tempat       – Salik atas syiar Iman
2)    Salik Benua        – Salik atas tumpuan syiar Iman
3)    Salik Dunia         – Salik kepada perhimpunan syiar Iman
4)    Salik Langit         – Salik kepada penempatan syiar Iman

Orang Yang Dapat Mendampingi Imam Mahdi as
1)    Orang Yang Kiamat – kiamatkan diri dan dunia
2)    Orang Yang Khamat – orang yang Makrifat, Nafat, Sifat dan Kaifiat
3)    Orang Yang Qamat – menghimpunkan dan menyusun barisan
4)    Orang Yang Dharurat  - diakhir umat / orang yang mewar-warkan dan membawa umat untuk mengenal Imam Mahdi,

KEISTIMEWAAN MELAYU

KEISTIMEWAAN MELAYU/ BANI TAMIM / BANI JAWI

Berikut adalah rumusan yang dapat di catatkan berdasarkan hadith dan pandangan ulama’ berkaitan keistimewaan Bani tamim:

1. Rasul amat memuliakan Bani Tamim
2. Rasul mengkagumi Bani Tamim pada hayat Baginda
3. Rasul menegah memburuk-buruk Bani Tamim
4. Rasul menyuruh mencintai Bani Tamim
5. Abi Hurairah tidak pernah sekali pun memarahi Bani Tamim
6. Kelompok yang paling ramai dimasukkan ke dalam syurga atas jalan syafaat.

7. Bila dikatakan mereka adalah antara umat Baginda Rasul SAW yang paling ramai memasuki syurga atas jalan syafaat; bermakna kelompok Bani Tamim ini amat bersandar dengan berkat Rasulullah SAW, Imam Mahdi dan Fata At-Tamimi. Justeru itu tidak hairan kelompok Bani Tamim inilah yang paling serius dalam menghayati konsep tabarruk dan tawassul.

8. Berjiwa besar
9. Amat berpegang dengan sunnah
10. Menjelaskan kebenaran mimpi / mempunyai pengalaman rohaniah
11. Tetap pendirian.
12. Keyakinan mereka tetap tidak mudah digoyang atau diganggu gugat
 
13. Suku arab yang paling banyak percampurannya dengan bangsa yang lain dari bangsa arab (ajam)

14. Paling fasih berbahasa Arab di kalangan bangsa arab. Ini menandakan Bani Tamim akan mempelopori uslub dakwah melalui bidang seni suara bahkan kemerduan suara Bani Tamim inilah yang akan dapat menundukkan bangsa-bangsa yang lain bagi menerima Fata At-Tamimi dan Imam Mahdi.
 
15. Qabilah yang nasabnya tidak lagi dapat dikenal pasti secara keseluruhan berbanding Ahlil Bait Rasulillah SAW
 
16. Jaminan nasab keturunan Bani Tamim tidak akan terputus hingga akhir zaman (berdasarkan hadith mereka amat memusuhi Dajjal)
 
17. Suku bangsa arab yang disimpan untuk berperanan diakhir zaman seiring dengan suku Quraisy; mengesahkan isyarat hadith Fata At-Tamimi akan seganding dengan Imam Mahdi.
 
18. Ketegasan dalam menentang Dajjal menunjukkan pemimpin akhir zaman akan muncul dari Bani Tamim.
 
19. Tebaran ahli keluarga Bani Tamim telah merata ke seluruh dunia
20. Fata At-Tamimi disembunyikan melalui perkahwinan campur dengan bangsa ajam
 
21. Pilihan Tuhan bagi suku ini yang akan memerangi Dajjal menandakan Bani Tamim akan berperanan penting di akhir zaman sebelum dan selepas kedatangan Imam Mahdi
 
22. Munculnya Fata At-Tamimi dari kelompok mereka yang akan menjadi orang kanan Imam Mahdi.
 
23. Di datangkan kerajaan Bani Saud yang berfahaman Wahabi untuk melindungi Bani Tamim yang dipilih Tuhan. (Ibnu Taimiyah dan Muhammad Ad. Wahhab dari Bani Tamim)
 
24. Kerajaan Wahabi menyebar luaskan maklumat berkaitan Bani Tamim
 
25. Hadith-hadith dan riwayat yang dikeluarkan oleh golongan Wahabi tentang Bani Tamim tidak dapat dipertikaikan lagi kerana mereka begitu tegas dalam penggunaan hadith yang sahih atau hasan.
 
26. Bani Tamim merupakan kelompok yang mempunyai kecerdikan dan berkeupayaan memimpin serta mengatur strategi perjuangan. Para ahli ilmu mengakui kecerdikan anak-anak dari keturunan Bani Tamim.
 
27. Pembela kebenaran diakhir zaman
28. Jelas cita-cita.
29. Mempunyai matlamat perjuangan yang jelas dan mampu mencapainya
30. Qabilah yang menjadi tunggak bangsa arab
31. Qabilah yang paling ramai dan tersohor
32. Banyak menerima bantuan secara rohaniah
 
33. Bila dikatakan mereka adalah antara umat Baginda Rasul SAW yang paling ramai memasuki syurga atas jalan syafaat; bermakna kelompok Bani Tamim ini amat bersandar dengan berkat Rasulullah SAW, Imam Mahdi dan Fata At-Tamimi. Justeru itu tidak hairan kelompok Bani Tamim inilah yang paling serius dalam menghayati konsep tabarruk dan tawassul.
 
34. Terkenal sebagai kelompok yang menguasai pemerintahan negara di mana saja mereka berada
 
35. Mereka menjadi golongan atasan dan bangsawan di dalam masyarakat
36. Mereka dihormati dan dimuliakan
37. Amat gigih dalam perjuangan di medan jihad dan dilapangan dakwah
38. Terkenal gagah berani di medan perang.
 
39. Banyak terlibat dalam peperangan dan penerokaan wilayah Islam. Panglima Islam yang membunuh Panglima Rustum (Parsi) dlm perang Al-Qadisiyah ialah Panglima Zuhrah Ibni Hawiyyah As-Sa’adiey dari Bani Tamim.
 
40. Bani Tamim boleh dikenali diakhir zaman melalui penglibatan mereka dalam perjuangan kebenaran yang diasaskan melalui uslub dakwah tidak dalam bentuk yang lain.
 
41. Kelompok yang suka mengembara
42. Kelompok yang banyak bergelanggang di medan dakwah ke seluruh pelusuk dunia
43. Kelompok yang paling menonjol berpegang dengan perjuangan kebenaran diakhir zaman
44. Kelompok yang menguasai bidang ilmu dunia dan akhirat sepanjang zaman.
45. Terdapat bukti di sepanjang sejarah, ramainya ulamak besar dari Bani Tamim
46. Menjadi tempat rujuk di dalam masyarakatnya
47. Amat serius dalam pengamalan Islam
 


48. Kelompok Bani Tamim lebih ramai berpegang kepada fahaman Ahli Sunnah Waljamaah berbanding Wahabi, Cuma Wahabi tertonjol kerana penguasaan mereka terhadap kerajaan Bani Saud

DAJJAL MUNCUL SEBAGAI PENGUJI IMAN

Dari Abi Umamah Al-Bahiliy r.a., beliau berkata; Rasululah SAW telah berkhutbah di hadapan kami. Dalam khutbahnya itu Baginda SAW banyak menyentuh masalah Dajjal. Baginda SAW telah bersabda:

"Sesungguhnya tidak ada fitnah di muka bumi yang paling hebat selain daripada fitnah yang dibawa oleh Dajjal. Setiap Nabi yang diutus oleh Allah SWT ada mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Aku adalah nabi yang terakhir sedangkan kamu adalah umat yang terakhir. Dajjal itu tidak mustahil datang pada generasi kamu. Seandainya dia datang sedangkan aku masih ada di tengah-tengah kamu, maka aku adalah sebagai pembela bagi setiap mukmin. Kalau dia datang sesudah kematianku, maka setiap orang menjaga dirinya. Dan sebenarnya Allah SWT akan menjaga orang-orang mukmin”(Hadis Riwayat Muslim)

Dari Rib'iy bin Hirasy, katanya: "Saya berangkat dengan Abu Mas'ud al-Anshari ke tempat Hudzaifah al-Yaman r.a., lalu Abu Mas'ud berkata kepadanya: "Beritahukanlah kepadaku apa yang pernah kamu dengar dari Rasulullah SAW tentang Dajjal." Hudzaifah lalu berkata, Nabi SAW bersabda:

"Sesungguhnya Dajjal itu keluar dan sesungguhnya berserta Dajjal itu ada air dan api. Adapun yang dilihat oleh manusia sebagai air, maka sebenarnya itu adalah api yang membakar, sedang apa yang dilihat oleh manusia sebagai api, maka sebenarnya itu adalah air yang sejuk dan tenang. Maka barangsiapa yang menemui Dajjal di antara kamu semua, hendaklah masuk dalam benda yang dilihatnya sebagai api, kerana sesungguhnya ini adalah air sejuk dan tenang."

Setelah itu Abu Mas'ud berkata:
"Saya pun benar-benar pernah mendengarnya seperti itu." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)
Sebagai panduan dan kaitan tentang kemunculan Dajjal maka disertakan 16 Petanda Besar Kiamat sebagai kaitan dengan perkara tajuk. 

1.    Allah Datangkan Penyakit Tanpa Ubat
2.    Dajjal Bermaharajalela
3.    Munculnya Imam Mahdi a.s
4.    Pengistiharan Perang Sabil
5.    Turun Nabi Isa a.s Dari Langit dan Bergabung Dengan Imam Mahdi a.s
6.    Dajjal Di Bunuh oleh Nabi Isa a.s
7.    Islam Memerintah, Dunia Kembali Aman Dan Kemewahan Melimpah-limpah
8.    Manusia Kembali Kafir
9.    Muncul Yakjuj Dan Makjuj
10. Muncul Raksaksa Di Mekah
11. Quran Di Angkat Ke Langit
12. Tiupan Angin Untuk Mematikan Orang Beriman
13. Manusia Seluruhnya Kafir
14. Iblis Di Bunuh
15. Matahari Naik Dari Barat
16. Tiupan Sangkala Oleh Malaikat Israfil as

Kita dapat membaca dan mendapat pentafsiran dalam berbagai2 bentuk dan hujjah tentang dajjal dan apa saja perkara yang berkaitan dengan kehidupan.  Perlu di ingat dan difikir, setiap kejadian yang wujud di alam ini samaada kecil atau besar semuanya adalah dari Allah SWT.  

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan saja hanya mengatakan: "Kami telah beriman ? ", sedangkan mereka belum diuji lagi?" (Al-Ankabuut; 2)

"Dan Sesungguhnya Kami Telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, Maka Sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan Sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta." (Al-Ankabuut; 3)

Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai ujian; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan. [Al-Anbiyaak: 35]

KENYATAAN TENTANG DAJJAL


Dinyatakan Dajjal Dilahirkan 200 Tahun Sebelum Kelahiran Nabi Musa as
Surah Thaha; 95 - Herdikan Musa as terhadap Samiri: Berkata Musa: “ Apakah yang mendorongmu (berbuat demikian) hai Samiri?”. Ayat 96: Samiri menjawab: “ Aku ketahui sesuatu yang mereka tidak mengetahuinya, maka aku ambil segenggam dari jejak rasul lalu aku melemparkannya dan demikianlah nafsuku memujukku”

Dajjal Pernah Wujud Pada Zaman Baginda Nabi Muhammad SAW;
Diriwayatkan Nabi SAW bersama 4  orang sahabat telah berjalan di sebuah lorong, maka mereka terpandang seorang laki-laki sedang bercekak pinggang sambil memandang ke arah mereka sehingga melahirkan api yang bernyala-nyala di matanya. Lalu bertanyalah salah seorang sahabat Nabi SAW; “Siapakah gerangan lelaki berkenaan, ya Rasulullah.”

Maka Nabi SAW menjawab : “ Itulah Dajjal”. Setelah mendengar Sabda Nabi SAW maka salah seorang sahabat iaitu Sayidina Umar Al Khattab mengeluar pedangnya untuk memancung kepala Dajjal itu. Tetapi ditegah  oleh Nabi SAW dan bersabda; “Jangan , Dajjal Itu Program Untuk Ummatku Diakhir Zaman.”

Namun Saydina Umar AlKhattab tetap mengikut Dajjal dan menunggu Dajjal disebuah lorong. Apabila Dajjal lalu disitu dan hampir, maka di tamparnya dajjal  sehingga terkeluar  sebiji mata dajjal menjadi buta. Dajjal berlari sambil meraung raung kesakitan.
Untuk mengelakkan Dajjal berbuat perkara yang tidak diingini pada zaman itu, maka ALLAH S.W.T memerintahkan Malaikat Jibrail as menangkap dan mengikat Dajjal dan diletakkan disebuah pulau yang jauh dari manusia dan malaikat Jibrail as diperintahkan oleh ALLAH S.W.T untuk mengawasi Dajjal itu.

Tamim Ad Dari adalah seorang Sahabat Nabi SAW. Hanya beliau saja seorang manusia biasa yang diizinkan Allah SWT untuk bertemu dengan Dajjal. Jadi apa yg berlaku pada Tamim Ad Dari adalah anugerah Allah SWT. Oleh itu apa yang berlaku pada Tamim mesti diambil Panduan dan Pedoman, selain dari Panduan Rasul2 dan Nabi2 , maka Panduan Para Sahabat juga adalah keutamaan untuk diambil pengajaran. 

Oleh itu segala kisah Tamim berkaitan dengan Dajjal, samaada melalui Hadis atau Hikayat semuanya boleh diguna pakai untuk menjadi sandaran. Kerana beliau adalah seorang Sahabat Nabi SAW. Segala catatan dari Perjalanan Tamim Habibul Ad Dari ada di riwayatkan melalui Hadis Nabi dan untuk Umat Bangsa Melayu terdapat Hikayat Tamim Habibul Ad Dari yang diguna pakai oleh orang2 Melayu Dahulu sebagai satu Kitab Melayu yang unggul.

Catatan Dialog Pertemuan Tamim Ad Dari dengan Dajjal berlaku sebanyak 2 kali;

1. DIMASA ZAMAN NABI MUHAMMAD SAW 
Tamim Ad Dari belayar bersama 30 Ahli Pelayar bersama sebuah kapal. Kapal mereka telah di bawa angin ribut dan terdampat disebuah pulau yang menempatkan Dajjal. Hasil dari dailog dengan Dajjal, apabila balik dari pelayaran Tamim terus bertemu Nabi Muhammad SAW dan memeluk Agama Islam.

Dajjal Menurut Hadis
Setelah selesai solat, Nabi saw, duduk di mimbar. Sambil tersenyum Nabi bersabda. “Hendaklah setiap orang kekal di tempat salatnya” Selanjutnya Nabi bersabda; “Apakah kamu semua mengetahui sebab apa aku mengumpulkan kamu?”

Mereka menjawab; “Hanya Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui”. Nabi bersabda; “Sesungguhnya aku, demi Allah tidak mengumpulkan kamu semua bukan kerana ada pengharapan ataupun ketakutan. Melainkan aku mengumpulkan kamu adalah kerana Tamim ad-Dari, yang dahulunya seorang Nasrani, datang untuk berbai’at masuk Islam

“Tamim menceritakan kepadaku seperti apa yang telah aku sampaikan kepada kamu tentang Dajjal. Dia menceritakan kepadaku bahawa dia mengemudi sebuah perahu bersama 30 orang dari Lakhm dan Judzam. Mereka dipermainkan ombak selama sebulan di laut. Akhirnya mereka berlabuh di sebuah pulau. Mereka duduk di pantai dekat perahu. Ketika mereka duduk, dan hari hampir gelap, mereka telah didatangi seekor binatang yang banyak bulunya(Dabbatul Ard). Mereka tidak dapat membezakan mana bahagian depan dan mana bahagian belakangnya. Mereka berkata, “Celaka, apakah kamu ini ?”

>> Dabbatul Ard – juga disebut Jasaasah

Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga”. Mereka bertanya; “penjaga apa?”
Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga kepada orang yang ada di pulau ini. Binatang itu berkata kepada Tamim; “Pergilah kamu kepada orang yang berada di gua itu kerana dia sangat merindukan berita dari kamu

Tamim berkata: “Ketika binatang itu menyebutkan kepada aku seorang, aku tinggalkannya kerana mungkin dia adalah syaitan betina.  lalu Tamim terus berangkat segera memasuki gua. Tiba didalamnya, Tamim dapati ada seorang manusia yang paling besar badannya dan diikat dengan rantai yang kuat. Kedua tangan dan lehernya disatukan dan diikat dengan besi di antara hingga kedua mata kakinya”

Tamim berkata; “Celaka kamu, makhluk apakah kamu ini?”
Dajjal berkata; “Kamu telah mengetahui perihalku, kini beritahukan kepadaku, siapakah kamu”. Tamim menjawab, “Aku adalah manusia dari Arab. Aku menaiki perahu lalu dihentam gelombang laut besar dan ombak mempermainkan aku selama sebulan. Kemudian berlabuh di pulau ini. Aku didatangi seekor binatang yang berbulu lebat(Dabbatul Ard).

Aku bertanya, ”Celaka, binatang apa kamu ini? Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga” Tamim bertanya; “Penjaga apa?” " Binatang itu menjawab; “Aku adalah penjaga kepada orang yang ada di pulau ini. Pergilah kamu kepada orang yang berada di gua ini kerana dia sangat merindukan berita dari kamu. Maka aku pun segera mendapatkan kamu. Aku takut pada binatang itu dan aku tidak tenang takut2 ia adalah syaitan betina”

Lalu Dajjal bertanya kepada Tamim; “Beritahu kepadaku tentang kurma Baisan!” (Baisan ialah negeri yang terkenal sejak dahulu kala. Negeri ini berada dekat Syam lama dan merupakan salah satu kota di Palestin.) Tamim; “Tentang apanya yang engkau nak tanyakan?”. Dajjal:  “Apakah pokok kurmanya berbuah?”. Tamim; “Sesungguhnya pohon kurma itu tidak akan berbuah.’

Dajjal; “Beritahu kepadaku tentang Tasek Thabaniyyah!” (Tasik Thabariyyah adalah tasik besar. Panjangnya adalah sepuluh batu dan lebarnya enam batu. Tasek itu dalam dan dapat dilayari kapal. Tetapi airnya semakin berkurangan. Rasa airnya manis tawar. Jarak antara Tasik Thabariyyah dengan Bait al-Muqaddis lebih kurang 100 batu). Tamim;  “Tentang apanya yang engkau nak tanyakan”. Dajjal; “Apakah tasik itu masih berair?” Tamim; “Ya Tasik itu masih banyak airnya, tetapi sesungguhnya air tasik itu hampir habis,”

Dajjal, “Beritahukan kepadaku tentang mata air Zughar!” (Mata air Zughar adalah nama seorang perempuan yang dinisbatkan pada mata air ini). Tamim; “Mengenai apa yang nak engkau tanyakan?”. Dajjal; “Apakah mata air itu masih memancarkan air? Dan apakah penduduknya masih bercucuk tanam dan mengambil manafaat dari mata air itu?” Tamim; “Ya mata air itu masih memancarkan banyak air dan penduduknya bercucuk tanam dari air tersebut

Dajjal; “Terangkan kepadaku tentang Nabi yang diutus kepada orang-orang buta huruf, apakah yang dilakukannya?. Apakah Dia telah keluar dari Mekah menuju Madinah?. Apakah orang-orang Arab mengikutinya?”. Tamim; “Ya”. Dajjal; “Bagaimana caranya dia melayan mereka?”. Tamim; “Dia telah menundukkan orang Arab terdekatnya, sehingga mereka mengikutinya” Dajjal; “Benarkah demikian?”. Tamim; “Ya, lebih baik bagi mereka untuk mengikutnya”

Dajjal berkata; “Aku akan memberitahukan kepada kamu mengenai diriku ; Aku ini adalah aI-Masikh Ad Dajjal. Aku hampir diizinkan keluar, maka aku akan keluar. Lalu aku akan berjalan di muka bumi. Aku mengelilingi dunia selama 40 hari kecuali Kota Mekah dan Thoibah (Madinah). Ke2-2 kota itu diharamkan bagiku.”

“Setiap kali aku akan memasuki salah satu kota itu, aku dihadang oleh malaikat yang memegang pedang untuk memenggal leherku. Di setiap celah kedua kota itu dijaga oleh para malaikat.”

Nabi Muhammad saw bersabda; ”Sungguh cerita Tamim itu sesuai dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu, juga mengenai kota Mekah dan Madinah.” “Ketahuilah sesungguhnya Dajjal itu berada di laut Syam atau di laut Yaman, bukan dari arah timur,bukan dari arah timur, bukan dari arah timur.” Baginda mengisyaratkan dengan tangannya ke arah timur.”

Didalam dialog diatas adalah pertemuan pertama Tamim sebelum masuk Islam. Pertemuan kali pertama Tamim adalah bersifat Peingatan UMUM kepada seluruh Umat Islam Di Dunia. Untuk menyokong Pesanan Nabi Muhammad SAW, tentang Dajjal Yang Akan Keluar.

2. Dimasa Pemerintahan Saydina Umar Al Khattab
Sabdalah Nabi SAW;
“Wahai segala sahabatku yang ada di sini, adalah seorang di antara tuan-tuan ini, ada seorang lelaki yang hidupnya dapat melihat keindahan didalam syurga dan segala yang ajaib-ajaib dibawah langit dan juga didalam bumi. Setelah itu maka nanti ia kembali pula ke rumahnya dan bertemulah ia dengan anak dan isterinya” Lalu dijawab oleh segala sahabat; “Siapakah agaknya yang beroleh kurnia ALLAH SWT antara kami ini? Maka sabda pula Rasulullah SAW;"Wahai sahabatku sekalian, tiada bolehlah aku katakan kerana tiada firman ALLAH Taala yang mengatakan siapa-siapakah ia"

Nabi telah mengkhabarkan ada dikalangan Sahabat. Maka inilah yang berlaku keatas Tamim Ad Dari.

PETIKAN DARI HIKAYAT TAMIM HABIBUL AD DARI

DIALOG TAMIM AD DARI DENGAN DABBATUL ARD 
Tamim bertanya: “Siapakah tuan hamba ini?”
Berkatalah binatang itu, "Hamba ini ialah binatang(Dabbatul Ard) yang akan dikeluarkan pada kemudian hari, keluar di antara Safa dan Marwah dan hambalah yang akan membeza antara Islam dan Kafir. Hamba akan tandakan, yang Islam dengan tanda Islam, adapun yang kafir hamba tandakan dengan kafir"

Setelah mendapat jawaban, Tamim bertanya lagi kepada Dabbatul Ard, “Siapakah yang mahu bertemu dengan hamba?”. Dabbatul Ard  pun menjawab,"Dajjal, dialah yang akan keluar di Akhir Zaman di antara Safa dan Marwah” Dabbatul Ard terus menjelaskan,”Dan dajjal itu jugalah yang akan membezakan antara Islam dan kafir . Kerana siapa yang Islam akan ditanda dengan Islam, yang kafir akan ditanda dengan kafir"

Dalil Dari Firman Allah Surah An Namal; Ayat 82
“Telah kami keluarkan Dabbatul Ardi diakhir zaman dari bumi yakni diantara Safa dan Marwah dan pada mereka itu akan ada tanda, orang Islam ada tanda Islam dan orang kafir akan ada tanda kafir. Sesungguhya perkara ini akan benar-benar berlaku kepada seluruh manusia ketika itu”

DIALOG TAMIM AD DARI DAN DAJJAL

Tamim; Bilakah masanya kamu akan keluar
Dajjal ; Aku akan keluar apabila ada perempuan bebas menunggang kuda

Dajjal; Adakah dikalangan Sahabat selepas wafat Rasulullah SAW berkelahi sesama sendiri
Tamim; Tidak ada dikalangan Sahabat yang berkelahi sesama sendiri 
(Lalu Tamim meludah pada dahi dajjal dan menyuruhnya diam. Tamim mengucapkan Kalimah Tayyibah (LailahaillahMuhammadaRasulullah) maka serta merta badan dajjal mengecil seperti daun kayu dan kerdil tidak kelihatan

Dajjal; Adakah ada dikalangan umat Muhammad SAW membuat dosa besar seperti membunuh orang yang tidak bersalah, berzina, fitnah, makan riba, ambil harta anak yatim, saksi dusta, tinggal solat dan tidak keluarkan zakat

Tamim; Ada, sesetengah orang melakukan demikian
Bila terdengar jawaban Tamim itu maka berkata dajjal; “maka sudah dekat masanya untuk aku keluar dari penjara pulau ini”

Maka bertempik gembira Dajjal sehingga 7 petala bumi dapat mendengar suara dajjal itu. Dan dapat didengari oleh malaikat, maka datanglah malaikat dengan tongkat besi panas yang menyala – nyala lalu dipalunya dajjal maka diamlah dajjal dan mengecil seperti sedia kala.

Setelah bertemu dengan Dajal maka Tamim pun beredarlah dari gua tempat Dajjal itu. Dan meneruskan perjalanannya dengan keadaan yang lapar dan dahaga. Maka sampailah Tamim ke suatu pulau.

PERINGATAN ini khusus untuk Bangsa Melayu kerana terbentuknya Bangsa Melayu sebagai Bangsa Pendokong Agama Islam adalah berhubung dengan Wawasan yang dibawa oleh Tamim Ad Dari. Bertepatan selepas 700 tahun perjalanan Tamim ke IndoChina. 

>> (Sila baca Wawasan Melayu Wawasan Islam dalam Blog)

Maka selepas itu lahir Sejarah Batu Bersurat Terangganu Darul Iman. Yang dibawa oleh Syariff Muhammad Al Baghdadi. Seperti yang tertera pada tarikh Batu Bersurat iaitu 702 Tahun Saratan Sasanakala dalam Bahasa Jin dan sama  perkiraan dengan Tahun Hijrah Nabi Muhammad saw bersama Sahabat dari Mekah ke Madinah. Sehingga terbentuknya Benua Terangganu Darul Iman. Rahsianya adalah Wawasan Melayu Wawasan Islam Akhir Zaman. Juga disebut Kebangkitan Panji Hitam atau Perang Sabil bermula di Mekah berakhir di Timur Benua Melayu. >> (Lihat 16 Petanda Kiamat)

ULASAN DIALOG TAMIM AD DARI DAN DAJJAL
Dajjal; “Aku akan keluar apabila ada perempuan bebas menunggang kuda"

Pada Syariat
Perempuan yang betul2 menunggang kuda. Memang telah ada dan banyak berlaku. Terutama perempuan yg ada status, kedudukan dan berharta

Pada Tariqat
Perempuan yang bebas memandu kenderaan, tidak kiralah apa jenis kenderaan untuk membuat sebarang urusan.

Pada Hakikat
Perempuan yang bebas, bekerja , belajar, pergi balik tanpa kawalan penjaganya.Sedangkan pada Hakikatnya perempuan mesti dijaga dan dikawal agar terselamat dari kejahatan syaitan jin dan syaitan manusia.

Pada Makrifat
Perempuan yang bebas menentukan haluan hidup sendiri, dalam sebarang urusan samada soal hidup, soal beragama atau bebas membuat sebarang pilihan. Sedangkan pada Makrifatnya perempuan mesti diasuh, dibimbing dan dipimpin dalam soal agama dan ketaatan.

Sebab inilah dinyatakan, antara pengikut dajjal yg terbanyak adalah dikalangan wanita. Dan juga kalangan lelaki, yang tidak ada Jati Diri sebagai Orang Beriman dan sebagai Khalifah Allah.

Antara senjata Dajjal ialah Cintailah Dunia, Kejarlah Kemewahan Hidup Dunia. Lengkapkanlah Keperluan Hidup Dunia, Perdulikan Masyarakat Kamu, pentingkan soal keperluan hidup kamu.

Inilah ketepatan Sabda Nabi saw; “ Umatku diakhir zaman ditimpa Penyakit Cinta Dunia dan Takut Mati”

DIALOG TAMIM AD DARI DENGAN NABI ALLAH KHIDIR AS
Sabda Nabi Allah Khidir, “Ketahui olehmu itulah Dajjal yang dilaknat. Dajjal akan dilepaskan dari penjara pulau, dari rantainya dan akan dikeluarkan Allah SWT apabila sampai masanya.”

Sabda Nabi Allah Khiddir, “Allah akan keluarkannya diakhir zaman. Keadaannya ialah membawa syurga di sebelah kanan dan neraka dari sebelah kiri. Padahal yang disebelah kiri itulah sebenar syurga dan disebelah kanan itulah sebenarnya neraka dan dialah yang banyak membinasakan umat Muhammad SAW.

Maka akan turun Nabi Allah Isa as untuk membunuh dajjal. Lalu katanya pada bumi, “Ya Rabbi” maka bumi pun menelan kaki dajjal, lalu datanglah Nabi Isa as membunuh dajjal”

Wallahuaklam...

TANDA – TANDA KEMUNCULAN IMAM MAHDI AS

Sebagaimana Allah SWT hendak membangkitkan Agama di Akhir Zaman atau Kecemerlangan Islam Pusingan ke 2 maka Allah telah membangkit 3 Pemimpin Besar Islam iaitu : 
1. Fata At Tamimi
2. Imam Muhammad Al Mahdi as bin Abdullah 
3. Imam Isa as

Untuk menzahirkan Pimpinan Al Mahdi as ini ada tanda – tanda yang telah Allah khabarkan untuk Panduan  dan Pedoman bagi mereka yang ingin, harap, sertai dan berada dalam Saf Pimpinan Al Mahdi (Panji Hitam)

Dalam hal ini samada dikalangan umat Islam sendiri yang mengambil tahu, buat buat tahu atau tak tahu. Kemunculan Al Mahdi as, TETAP akan berlaku. Mahu atau tidak mahu perkara ini akan tetap berlaku.

Bagi Orang Kafir, ada yang menunggu kedatangan Al Mahdi as tetapi mereka hanya sekadar mengharap dan menunggu khabar . Ada sebahagian Orang Kafir kedatangan Al Mahdi as ini menjadi ketakutan pada mereka. Seperti pimpinan Israel, Amerika dan negara negara sekutunya yang kafir yang terlibat di dalam Illumination. Atau yang menjadi pengikut Dajjal al Masikh.

Tanda-tanda Kemunculan Al Mahdi 
1.    Tanda Tempatan
           1)    Wujudnya Toifah
           2)    Ada Usaha dan Ada orang yang boleh ikut Sirah Rasul SAW
           3)    Usaha membangun/menghidupkan Tempat-tempat Usul Agama
           4)    Terbuka Jalan Salik

2.    Tanda Dunia
           1)    Panggilan Jihad tersebar
           2)    Tempat Jihad
           3)    Rangkaian Jihad
           4)    Penempatan Orang Jihad

3.    Tanda Langit
           1)    Lahir Orang Makrifat
           2)    Terbuka Pintu Langit
           3)    Muncul dan zahir Rijalalul Ghaib
           4)    Terjalin Rangkaian Langit

Orang Yang Dapat Mengenal Imam Mahdi as adalah yang
1.    Mengamalkan Sunnah Nabi SAW
2.    Mengikut Sirah Nabi SAW dan Sahabat RA
3.    Amalkan Wasiat Rasul SAW
4.    Cintai Rasul SAW

Orang Yang Dapat Bertemu Imam Mahdi as adalah Orang Yang Mempelajari Perjalanan Salik
1)    Salik Tempat  – Salik atas syiar Iman
2)    Salik Benua   – Salik atas tumpuan syiar Iman
3)    Salik Dunia    – Salik kepada perhimpunan syiar Iman
4)    Salik Langit   – Salik kepada penempatan syiar Iman

Orang Yang Dapat Mendampingi Imam Mahdi as
1)    Orang Yang Kiamat   – kiamatkan diri dan dunia
2)    Orang Yang Khamat  – orang yang Makrifat, Nafat, Sifat dan Kaifiat
3)    Orang Yang Qamat    – menghimpunkan dan menyusun barisan
4)    Orang Yang Dharurat  - diakhir umat / orang yang mewar-warkan dan membawa umat untuk mengenal Imam Mahdi as

Isnin, 24 Mac 2014

AMALAN MENJAUHKAN AZAB, KEMURKAAN, MALAPETAKA DAN KESESATAN

AMALAN YANG BOLEH MENJAUHKAN DARI AZAB ALLAH, KEMURKAAN ALLAH, MALAPETAKA ALLAH DAN KESESATAN

Sudah terbiasa dalam hidup kita pada hari ini, apabila sesuatu perkara berlaku, kita amat payah untuk mengembalikan sesuatu kejadian itu ada hubungan dengan Tuhan. seringkali banyak orang berkata itu fonomena alam, kebetulan, atau apa sajalah yang jawabannya, tidak mengaitkan sesuatu ada kaitan dengan Tuhan Pencipta.

Sedangkan sesuatu azab, kemurkaan, malapetaka dan balabencana dan kesesatan berkaitan dengan Kemurkaan Allah. Diberi dengan tujuan untuk kita mengambil peringatan dan pengajaran. Agar kita sedar dari kesilapan supaya tidak berlarutan dan berpanjangan.

1. Azab Allah
Berlaku apabila manusia mula lalai dan lupa dari Mengigati Allah. Bermula manusia lalai dari Ingat Allah ialah Manusia Tidak Lagi Berfikir Tentang:
1. Kebesaran Allah     - AllahuAkbar
2. Kekuasaan Allah    - Lailahaillallah
3. Kekekalan Allah     - Alhamdulillah
4. Kesucian Allah       - Subhanallah
Berfikir adalah Satu Perintah Allah. Tujuan utama Akal ialah untuk berfikir Tentang Allah.

>> Untuk menghindar Azab Allah usaha perlu dibuat untuk mengajak manusia Kembali Kepada Usul iaitu Mengigati Allah atau disebut Amalan Zikir.

2. Kemurkaan Allah
Berlaku apabila manusia tidak mengabdikan diri kepadanya. Bermula manusia tidak mengabdi diri pada Allah, apabila manusia menjadi HAMBA :
(1)  Hamba Kuasa      - Hamba Dajjal
(2)  Hamba Keluarga  - Hamba Syaitan
(3)  Hamba Diri            - Hamba Jin 
(4)  Hamba Fikiran      - Hamba Iblis

>> Untuk menghindar kemurkaan Allah usaha perlu dibuat untuk mengajak manusia kembali kepada Amalan Tasbih yang kesimpulannya ialah Kembali Kepada Usul.

3. Malapetaka
Allah akan murka apabila manusia mula tidak memuji Allah sebaliknya memuji selain
daripadaNya. Bermula manusia memuji selain dari Allah ialah apabila :

1. Meminta sesuatu kepada Makhluk tetapi tidak meminta kepada Allah
2. Mengharap kepada makhluk tetapi tidak mengharap kepada Allah
3. Mengambil sesuatu yang bukan hak atau tidak meminta kepada Pemiliknya
4. Membazir atau sia-siakan (masa, tenaga, harta dan kehidupan) dengan tidak digunakan untuk Agama Allah.

Untuk menghindar malapetaka Allah maka usaha mesti dilakukan bagi mengajak manusia kembali kepada USUL iaitu SOLAT dengan menegak, menzahir ciri2 dan dalil2 apa yang diucapkan didalam Solat. Inilah sebenarnya Orang Yang Bersolat(Musollin)

4. Sesat
Orang yang SESAT terdiri dari orang :
1) Munafik      2) Fasik           3)         Zalim               4) Syirik

SESAT BERERTI SESAT JALAN @ HILANG PANDUAN.
Orang yang berpegang kepada Al Quran dan Sunnah tidak akan sesat. Sebab Al Quran ialah Panduan dan Penunjuk Jalan dan Sunnah pula ialah Menerang dan Menjelaskan Jalan bagaimana untuk mengamal dan melaksanakan Perintah Allah dalam Quran.

Untuk menghindar dari SESAT usaha mesti dilakukan untuk mengajak manusia kembali kepada USUL iaitu Mengenal Allah dan mengamalkan Cara Hidup berpandukan Al Quran dan Sunnah.

Sepertimana dalam baits Arab:
“Awaluddin Makrifatullah, Man Arafanafsahu Faqod Arafa Rabbahu, Man Arrafanafsahu Fasadal Jasada”
Dalam peringkat awal hidup, manusia diperintah untuk Mengenal Allah.  Jalan untuk untuk mengenal Allah ialah Mengenal Diri. Mengenal Diri dalam Peringkat Usul bermula dengan Mengenal Usul Kejadian Makhluk. Dalam Usul Kejadian terkandung dalamnya Maksud dan Matlamat Makhluk diciptakan. Apabila memahami Usul Kejadian sekurang-kurangnya manusia tidak akan tersasar jauh dari Panduan dan Perjalanan.

KEPENTINGAN MEMAHAMI USUL KEJADIAN
Kita disuruh memahami Usul Kejadian agar kita jujur dalam memuji Allah SWT. Jangan kita menjadi golongan manusia yang SESAT :

1. Memuji Tetapi Mengkeji (Memperkecilkan) – Syirik.
Orang yang memuji Allah tetapi membesar-besarkan selain Allah. Ia sebenarnya memperkecilkan Allah.
>> Inilah dikatakan orang yang Syirik.

2. Memuji Tetapi Mencaci (Menghina) - Zalim
Apabila seseorang itu mendirikan solat yang terkandung di dalamnya ikrar dan perjanjian untuk menyanjung dan mengagungkan perintah Allah. Tetapi diluar solat ia meyanjung, mengagungkan dan mengutamakan perintah selain dari perintah Allah. Lain disebut lain dikerjakan.

Orang yang sedemikin apabila memuji Allah sebenarnya mencaci Allah.
>> Inilah dikata orang yang Zalim.

3Memuji Tetapi Membenci (Kekal Dalam Melakukan Dosa) – Fasik.
Seseorang yang benar-benar memuji dan kasih kepada Allah, sepatutnya membuat hanya perkara-perkara yang menyukakan Allah. Tetapi andaikata dia berterusan membuat perkara yang Allah larang, ia bukan kasih namanya,.

Inilah perbuatan yang mencerminkan orang yang benci kepada Allah.
>> Inilah dikatakan orang yang Fasik.

4. Memuji Tetapi Tak Reti (Lain Di Mulut Lain Di Hati) – Munafik.
Seseorang yang memuji Allah sedang mengenalpun tidak. Malahan kebanyakan mereka berlagak pandai dan kononnya tahu segalanya tentang agama (jahil).

Apabila di ajak berkorban untuk membantu agama Allah mereka enggan dan banyak alasan.
>> Inilah dikatakan orang Munafik.

4 golongan manusia di atas akan menjadikan ikrar mereka tidak betul dan dengan sendirinya janji mereka tidak betul.
>> Inilah Orang-Orang Yang Khianat. Dan inilah sebenar2 golongan yang SESAT.

Agar kita tidak termasuk 4 golongan di atas,
1. Hendaklah menepati pada Puji.
2. Bersuci dalam Memuji.
3. Dalil adil dalam Memuji agar Lazim, tidak Zalim.
4. Isi seisi, Salik Memalik supaya tidak Munafik.

Sifat takut yang di tegakkan oleh hamba kepada Allah akan mencerminkan sifat peka kepada menyuka dan mengharapkan REDHA Allah.

Redha Allah akan berlaku apabila:
1. Buat apa yang Allah Perintah(Kaedah)  
2. Cara yang Allah suka
3. Ikut Perintah Allah                        
4. Ikut Kehendak Allah


Wallahuaklam....